Disappear Me…


Aduh udah nggak ada semangat buat ngapain lagi. Keadaan udah makin memburuk. Masalah juga nggak kunjung selesai kerjaan gue makin nggak beres. Udah nggak tau gue mesti ngapain lagi. Gue udah cobain ngerapiin idup gue yang udah berasa kayak mau ancur aja tapi hasilnya nihil, gue tambah kacau. Ingin rasanya ngilang dari dunia ini. Atau lebih ekstrim gue ngapus ingatan orang tentang gue jadi pas gue ngilang nggak bakal yang ada yang ngerasa kehilangan atau bahkan sedih gara-gara gue nggak ada. Biar gitu, tanpa gue ngapus ingatan orang pun kalo gue ngilang emang nggak bakal ada orang yang nyariin gue apalagi bersedih. Karena gue nggak punya orang yang benar-benar sayang sama gue, benar-benar cinta sama gue, benar-benar nerima apa adanya gue. Tapi emang butuh keberanian super ekstra buat ngelakuinnya. Gue sampai detik ini pas gue nulis di blog gue yang unextraordinary ini gw masih dilema, antara melakukannya atau tidak. Perasaan kayak gini emang nggak ngenakin banget. Saat ini adalah saat dimana gue ngerasa benar-benar rapuh. Sedikit sentuhan saja bisa bikin gue ancur. Gairah idup gue udah semakin menipis bahkan hampir lenyap. Idup yang flat tanpa ada tonjolan sedikit saja yang membuat idup gue jadi seru. Kadang ada sih beberapa hal yang bikin gue semangat menjalani idup, tapi hanya sesaat. Kekuatannya terlalu minim buat nyemangatin gue. Kurang.

Katanya peri itu ada. Mana? Gue butuh seorang peri buat ngabulin permohonan gue. Tapi siapa bilang sih kalo peri itu ada? Gue terlalu banyak mengkhayal. Terlalu banyak menonton film. Tapi kalo emang peri itu ada gue ingin banget meminta sesuatu padanya. Gue bakal minta agar ingatan tentang gue pada semua orang di dunia ini dihapus. Biar nggak ada satu orang pun di dunia ini kenal sama gue. Ya gue pikir sia-sia saja sih inget sama gue, kenal sama gue, tahu gue tapi nggak dipeduliin kan. Atau kalau bisa gue aja yang dihapus. Gue minta sama peri itu untuk kembali ke masa lalu dan bikin Ibu sama Ayah gue nggak pernah ketemu dengan begitu gue pasti akan menghilang dan gue pun nggak akan ngalamin berbagai macem kejadian menyakitkan. Kedengarannya sangat menyenangkan

Please disappear me…

Iklan

Hempina Terkutuk


Bneran deh ini semacam ujian banget buat gue. Gue dapet masalah nggak abis-abis-gue tahu semua orang pasti punya masalah-tapi ini sih gue masalahnya beruntun banget gitu. Eh ya bukannya gue nggak punya pengalaman pribadi yang menyenangkan sih malah banyak cuma saat ini emang blom ada pengalaman gue yang begitu WAH buat gue ceritain di blog gue yang gaje ini.

Masalahnya sih sepele banget kalo gue bilang. Jadi gini, beberapa hari yang lalu paman gue tu Hapenya nyemplung air pas mau ambil air wudhu gitu. Pas nungging eh hapenya malah showeran di dalem kloset. Terus paman gue ini ngasi tau ke gue kalo hapenya gini gini gini gini…trus gue kasih tips menurut pengalaman dan pengetahuan gue tentang hape semaksimal mungkin. Gue bilang kalo hape nyemplung air itu sebaiknya secepatnya di lepas baterainya, buka kesingnya, lalu keringin tapi bukan di jemur ataupun diopen atau malah di goreng-sarap- tapi di angin-anginin. Dia ngikutin saran gue. Hapenya dikipasin pake kipas angin pastinya masa iya pake kipas sate?. Besoknya, ternyata saran gue itu berhasil!! Berhasil! Berhasil! Horray!!! Trust me it works!!! Namun hapenya masih ada yang rusak yaitu tombol on/off sama keypad no 3 nggak berfungsi sama sekali. Nah disinilah mulai masalahnya. Paman gue ini meminta tolong ke gue buat dibawain hapenya ke tukang reparasi hape. Awalnya gue nggak mau dengan macem-macem alasan. Tapi paman gue ini maksa banget. FYI, gue punya beberapa pengalaman pahit sama hal macam ini. Dulu beberapakali gue bantuin orang buat bawain hape servisan ke reparasi hape. Boro-boro gue dapet komisi dapet terima kasih aja nggak! Malah gue yang tekor karena ini orang nggak mau bayar dengan biaya segitu. Gila aja. Nah, berangkat dari pengalaman ini juga gue enggan banget dah buat berurusan sama hal kek gini. Tapi berhubung ini paman gue dan juga rada maksa ya gue iyain aja tapi gue ingetin hapenya nggak bakal cepet jadi ya bisa berhari-hari karena bisa saja ngantri gitu siapa tahu tukang reparasinya itu punya banyak servisan dan harus ngantri. Ya paman gue sanggup dan oke deal!!!

Eh baru aja 2 hari masa paman gue nagih itu hape ke gue. Kan dari awal-awal banget gue udah jelasin hapenya nggak bisa cepet jadi mungkin karena alasan di atas. Parahnya dia pake ngomong lewat istrinya dan nggak langsung ke gue! Dia bilang kalo emang hapenya nggak bisa jadi mending tarik aja karena dia mau servis ke tempat lain aja! Deuh RAWRR banget!!! Masa iya gue mau narik servisan yang udah gue masukin gitu kan malu! Bisa sih cuma malu aja mana jauh aja ke sananya pake mendaki gunung ngelewatin sungai dan lembah curam yang dihuni sama creature-creature aneh macam Gollum, Troll, Werewolf, Vampire, malah Dementor siap nge-kiss dan nyedot kebahagiaan gue.

Pas seminggu, hapenya udah jadi. Terus dikenain biaya 50rb. Gue tebusin dulu pake duit gue dan gue cobain dan waw emang udah berfungsi. Pas gue pulang ternyata ada istri paman gue aja. Jadi gue titip sama dia. Beberapa jam kemudian dia ngomel-ngomel katanya hapenya masih rusak malah jadi tambah parah! Menurutnya keypad no 6 ga berfungsi lalu dia bawa ke tukang reparasi hape yang lain yang kemudian bilang kalo ada komponen yang diambil! Makanya makin rusak!!! Aduuuh masalah lagi!!! Gue bahkan udah nyobain itu hape dan semuanya berfungsi! Normal! Lagian kalau emang hape-nya masih bermasalah kenapa hapenya mesti dikasi orang? Paling nggak ya gue bisa balikin itu hape ke tempat gue perbaiki untuk pertanggung jawaban apalagi gue kan udah bayar. Aduh punyeng gue ngadepinnya. Udah gara-gara itu hape silaturrahmi gue sama paman makin renggang!!! Bahkan ga saling tegur! Hape kampret!!! Ini semacam the curse of Hempina! Bener-bener dah!! ╰(◣﹏◢)╯

One day kalo ada yang minta tolong buat diperbaikin hapenya plis cari orang lain aja! Jangan ke gue! Gue nggak mau nambah-nambah masalah ga jelas! Gue aja masih punya banyak masalah yang belum solve!!! Okeh???

 

Terimakasih!!!! ╰(◣﹏◢)╯

ASDFGHJKL :(


Ini beneran nggak adil banget!. Masa gue aja yang kena marah – yaa gue nggak tau juga si yang lain kena marah atau nggak! Itu dah makanya pada asik maen facebook aja dan nggak meratiin pekerjaan. Kalo udah gini ya paling gue aja yang kena marah.

Gue nggak suka banget ya kalo udah di rumah terus di tuntut kerjaan ini kerjaan itu. Dan hellaaaaaaaw 24 jam sehari itu sebagian besar gue abisin di tempat kerja jadi plis beri gue waktu kebebasan buat sekedar narik napas atau paling tidak menghembuskan kentut sepret dua pret!

Gue tau gue nggak kerja sendiri. Gue udah nyoba selalu bertanggung jawab disetiap pekerjaan yang gue lakuin. Gue selalu berusaha buat seperfeksionis mungkin buat nyelesein kerjaan gue. Tapi masalahnya ini itu melibatkan banyak orang. Dan nggak gampang banget nyatuinnya. Dan paling tidak bertanggung jawab dimasing-masing shift kan. Dan nggak adilnya tu berasa banget dikala kejadiannya itu terjadi bukan pada shift gue.

Dan darii tadi gue nyebut DAN banyak banget dan berulang-ulang dan dan dan…

Iya banget gitu loh. Gue aja ya kalo di setiap shift itu selalu mencoba buat meratiin segala sesuatunya agar nggak ada yang kelewat. Sebisanya ya kalo ada yang kelewat ya wajarlah gue juga manusia biasa yang nggak luput dari salah juga sih. Eh iya kalian juga kan manusia sama kayak gue hehehehe..

Jadi kejadiannya itu kayak gini…

Gue kan kerja di sebuah server pulsa gitu. Jadi ada namanya sms center yang fungsinya buat nerima sms-sms transaksi dari agen-agen yang terdaftar di server tempat aku bekerja. Na sms-sms center ini juga terdiri dari beberapa macam operator seluler yang tak ubahnya seperti kartu prabayar pada umumnya yang mesti diperhatikan masa aktif beserta masa tenggangnya. Untuk mengantisipasinya di kantor gue ada sebuah papan white board buat nyatet masa aktif beserta masa tenggangnya yang bila kartu sms centernya  sudah mendekati masa tenggang harus segera diisikan pulsa agar kartu tersebut tidak expired. Hal ini sih bukan menjadi tugas personal karyawan ya tapi tugas semua karyawan untuk saling mengingatkan. Tapi menurut bos ini adalah tugas dari Operator -gue- yang terdiri dari beberapa orang. Sekarang masalahnya ini tadi pagi-pagi banget gue udah nerima semprotan dari Bos gue karena salah satu dari sms center itu ada yang EXPIRED!!!! Pas gue liat ke white board dan bener aja ada yang masa tenggangnya abis tadi malem. Deuh gue itu berasa jatoh ke dadanya Jupe terus mental ke dadanya Pamela Anderson lalu ketindih Pretty Asmara yang jatoh dari Monas!!!! Gue langsung kena omelan maxima dari si Bos.

Gue tau ini bukan salah gue seorang! Cuma masalahnya kan gue shift pagi. Seharusnya yang shift malam sudah mengecek white board sebelum dia pulang. Aku saja ya kalo shift malam selalu mengecek tanggal expired semua sms center sebelum meninggalkan kantor bukannya mau nyombong sih ya tapi emang kenyataannya kayak gitu. Dan lagian shift malam adalah penentunya. Biasanya lebih deket sama detik-detik expirednya -Jam 12 Malam- seharusnya saat itu adalah saat yang paling menentukan buat melakukan pengecekan! Ketimbang yang shift pagi yang pulangnya jam 5 sore.

Gue nggak terima banget deh. Tapi gue nggak bilang kalo gue nggak salah sih ya tetep aja gue salah dan harus bertanggung jawab. Cuman ini berasa nggak adil banget buat gue. Gue udah ngerasa ngelakuin ini kerjaan dengan sebaik-baiknya. Ya cuma karena kelalaian seseorang sih.

Hope another one better..one day 😥

The Lost Key


 

Itulah kenapa gue paling gak suka sama hari Selasa – dislike doesn’t mean hate loh ya! Remember that – gue selalu sial. Selalu. Tapi gak selalu selalu amat sih. Ia coba bayangin selasa kemaren pas gue kerja shift siang konci kantor pake ilang! Iya ilang beneran masa becanda?. Kerjaan gue udah beres pas siap mau pulang masa koncinya ilang. Diskusi sama temen yang lain sampe ngelaporin ke bos jadi deh gue di kantor nyariin tu konci sampe jam 11 malam. Tapi masih mending sih gue gak disuruh jagain kantor alias nginep. Dengan bijaknya si bos nyuruh gue pulang dengan ngebiarin kondisi pintu kantor gak terkonci. Tapi alangkah bijaknya keputusan tadi dipercepat jadi gue kan bisa pulang lebih cepet.

Gue ngerasa ada semacam permainan di kasus ini. Gue tiba-tiba ngerasain dari dalem diri gue yang paling dalem muncul semacam naluri Detektif. Berasa semacam Shinichi Kudo gitu deh. Gue berasa keren kalo berhasil mecahin kasus ini. Selain itu juga gue ngerasa ini semacam dendam terpendam dari temen-temen kerja gue. Secara gue pernah ngerjain mereka ya bisa jadi ini sebuah pembalasan dendam *benerin posisi kaca mata*

Jadi gue udah netapin beberapa orang yang gue curigain. Yang pertama sebut saja namanya Wati. 22 tahun. Cewek. Cantik. Single. Kulit putih. Mata sipit. Rambut bonding. Agak pendek. Gue curiga ini pembalasan dendamnya karena beberapa hari yang lalu pernah gue jutekin. Sebenarnya niatnya bencandaan tapi ternyata dibawa serius sama Wati. Jadi waktu itu dia kehujanan dia pengen minjem jaket gue karena dingin apalagi di ruangan AC gitu. Tapi gue jutekin aja dan ga ngasih minjem tu jaket. Nah abis itu aura wajahnya ke gue udah berubah dan mendadak jadi jutek ke gue. Apalagi di hari kejadian gue sempet berantem heboh sama dia gara-gara ada kerjaan yang belom beres. Makanya gue rada curiga sama dia.

Terus yang kedua sebut saja namanya Ningsih. 22 tahun. Cewek. Single. Kurus. Agak pendek. Rambut panjang. Bedakan tebel – padahal ya dia ini udah putih tapi itu dia kalo bedakan tebel banget ampe kalo diterpa cahaya matahari bikin silau – kalo sama Ningsih gue gak ada masalah cuman pas dia ninggalin kantor keliatan sangat mencurigakan. Buru-buru ninggalin kantor gitu. Dan gue pikir itu patut dicurigai. Sapa tau aja pas buru-buru gitu koncinya nyangkut di tasnya tanpa sadar? Bisa dong ya.

Terus yang terakhir gue sebut aja Udiners. Mereka ada 3 orang cowok. Cowok pertama tinggi. Item. Badan gede. Rambut ikal. Udah pasti jelas dia kalo punya dendam. Secara gue pernah nyembunyiin Helmnya. Pernah nyembunyiin Hapenya. Sering omelin dia tiap pagi. Suka bentak bentakin dia di telepon. Hihihi emang sih gue becanda tapi kadang gue keterlaluan. Cowok kedua tinggi besar. Agak item. Rambut cepak. Kemungkinan dendam bisa juga karena gue juga udah pernah nyembunyiin Helmnya. Akakakakak. Lalu cowok yang ke 3. Tinggi. Agak kurus ketimbang dua Udiners tadi. Putih. Tapi paling stylish ketimbang yang lain. Pssst.. Keknya dia suka pake bedak deh cyin. Putih amir. Gue jadi envy. Eh kira-kira pake bedak nomer berapa ya dese? Yuuk. Akakakakakak. Kalo sama yang terakhir gue paling suka berantem. Gue juga pernah nyembunyiin Helmnya. Abisnya sebel banget sih dimintain tolong pelit banget.

Nah dari semuanya diatas mereka punya alesan kuat buat ngerjain gue tuh. Jadi gue yakin salah satu dari mereka pelakunya. Terang saja gue jadi kelimpungan pake ngubek-ubek kantor buat nyari konci. Dan pas di interogasi ya jelaslah pada gak mau ngaku. Mana ada maling mau ngaku kan.

Esok harinya gue masih diteken sama boss buat nemuin koncinya eh iseng ngeberesin kardus-kardus nota dan JRENG!!! Masa iya koncinya dalem kardus. Bener kan kecurigaan gue tu ada yang emang niat banget buat ngerjain gue tuh. Masa iya konci yang biasanya nancep di pintu tiba-tiba dalem kardus?. Jatoh? Bisa aja sih jatoh tapi masa iya koncinya bisa dalem kardus rapih gitu. Emang koncinya bisa ngesot ke dalem apa?.

Gue yakin banget deh ada yang emang mau bales dendem sama gue. Tapi gue gak enak nuduh sih yang pasti salah satu dari mereka deh pokoknya atau memang mereka semua bersekongkol gitu buat ngerjain gue???? Gak tau lah ya. Gue gak enak juga berburuk sangka sama mereka.

Atau jangan jangan gue-nya yang lupa kali nyabut tu konci trus ga sadar masukin ke kardus??? Tau deh gue gak inget….

 

-END-

Pink Headphone


 

 

Gara-gara temen pengen gantiin Headphone gue yang ilang gue jadi inget sesuatu. Iseng banget gue tadi siang bongkar-bongkar tas butut yang udah lusuh dengan taburan debu yang tebel banget sampe gue bersin-bersin pas ngebongkarnya. Gue nemuin eh bukan nemuin kali emang barang ilang? Gue ngeliat benda idaman gue dulu. Benda yang bener-bener gue pengenin dan gue idamin disitu. Sebuah Headphone gede, imut bewarna pink dengan hiasan bintang warna item pake gelungan warna putih. Kalo ga salah mereknya Mix-Style. Tunggu dulu.. Pink?? Apa ga salah tuh warna pink? Iya emang pink dan apa salahnya coba cowo pake pink? Emang semua hal yang diciptain di dunia ini buat cewe? – gue jujur nggak suka pink tapi gue suka kuning! Sumpah! Bner! – Tapi itu emang sebuah kesalah besar yang punya Online Shop dimana gue beli tu headphone.

Jadi gini awalnya gue iseng-iseng Facebok Walking – ini pas gue aktif banget mangkal di Facebok dan gue bahkan belum tahu cara make Twitter meski gue udah punya acc Twitter – nyobain ngeklik iklan-iklan di samping-samping halaman Facebook gitu. Eh nemu page online shop yang ngejual benda-benda  unyu-agak bulet-bantet-warna-warni-dipake sama bintang-bintang Korea!! Pasnya waktu itu gue liat yang make si Kim Bum. Gue langsung tertarik. Gue langsung suka. Tapi bukan karena Koreanya. Gue juga bisa pastiin suaranya pasti ga bagus-bagus amat ya tapi emang lagi trend deh kayaknya. Cuma emang gue suka musik juga eh ya tapi alesan Koreanya juga sih. Soalnya tu banyak dipake sama model-model korea – di page itu pastinya – huahahahaha *labilia* lagian gue liat disekitaran peredaran gue tuh belom ada nih yang make Headphone macam gitu that’s mean kalo gue yang pertama make kan berasa paling oke sekampung kan? dan saat itu juga akhirnya gue mutusin buat mesen di Online Shop itu daneh ya harganya sekitaran 100rb dan belom termasuk ongkos kirimnya.

Gue mulai memilih dan memilah model dan warna – kalo model sih dari jaman kapan juga modelnya gitu semua – tapi warna sama coraknya gue milih yang warna kuning pake corak bintang hitam. Tadinya ada yang kuning pake corak tengkorak tapi gue mikir gue gak metal metal amat deh make corak Tengkorak gitu. Belom lagi ada yang corak bunga-bunga pake warna pink! Dan Hellllaaaaaaw itu langsung gue coret dari daftar pilihan gue.

Dengan perasaan berdebar gue mau kirim pesan ke yang punya online shop. Tapi waktu itu gue liat dagangnya lagi online! Yaudah gue langsung chat. Gue bilang gue mau mesen Headphone dia yang warna kuning pake corak bintang warna item. Dan ternyata yang gue pengen tu SOLD OUT!!!. Headphone model tu yang sisa ada 2 macem. 1.Headphone warna pink pake corak bintang item atau 2.Headphone warna item pake corak bintang warna Pink . Udah gue gak pikir panjang gue langsung pilih no 2!!!! Udah gitu gue nyatet segala macem kemana mesti gue transfer ampe beres tinggal nunggu barangnya aja. Gue sempet mikir gue bakal jadi paling keren di peredaran kalo lagi make Headphone itu kenapa? Soalnya gue yakin banget belom ada disekitaran gue liat pake benda macem tu. Tu jaminan banget buat gue buat jadi paling oke. HAHAHAHA.

Sekitar semingguan gue nunggu akhirnya ada kurir dateng nganterin paket. Dan gue yakin banget tu Headphone yang gue pesen. Yakin. Sumpah. Gue makin berdebar pas mulai membuka bungkusnya. Gue robek perlahan lahan dan…JRENGGGG!!!! Kotak-Pink – gue yakinin diri. Perasaan gue mesennya item deh dan bukan pink. Eh tapi ini baru kotaknya loh iya kan iya bisa dong ya kotak pink isi item bisa lah ya lagian gue mesennya item pake corak bintang warna pink jadi masi ada unsur pink pink-nya lah. Gitu gue yakinin diri. Sampai gue buka tu kotak dan ………

………….*hening*

Gue liat lagi…

………….*krik krik krik*

Belom yakin gue liat lagi

………….*hening lagi*

Gue kucek kucek mata gue. Tetesin insto.

………….

Headphone-unyu-bantet-gelung putih-PINK!!!!

Apaaaaaaah????? PINK!!!!!

Aaaaaaa??? PINK!!!!

Coba ulangi lagi? PINK!!!!

Lebih keras! PINK!!!!!!!!

Bisakah kau mengejanya? Pe-I-eN-Ka!!!!!! PINK!!!!!

Katakan PINK! Katakan PINK!

Gue siok berat dah. Gue buru-buru buka Facebook. Dan pas dagangya lagi online. Gue sapa. Gue berterimakasih barangnya nyampai sampai tujuan. Lalu gue ngomel! Ngomel! Dan ngomel! Dagangnya lalu mengakui kesalahannya dia meminta gue buat kirim balik. Tapi gila aja kalah di ongkos kirim dong gue masa gue yang nanggung ongkos kirimnya?? Gila aja barang gaje 100ribuan gitu hampir jadi 200ribuan dong ya. Dan gue tolak dan dagangnya meminta maaf dengan sangat ya MAAF! Dan semua selesai dengan kata MAAF! Tanpa mikirin perasaan gue yang siok banget! Tapi udah lah ya biarin aja. Pas gue cobain buat gaya eh gila suaranya oke juga nih Headphone. Tapi itu dia gue gayanya dalem kamar doang. Gak tega gue pamerin dan gaya depan temen-temen gue. Ga kuat gue diledekin. Ada ya pas gue asik manggut manggut dalem kamar make tu Headphone temen gue dateng dan liat PINK!!!! -mereka-ngakak-dan-cerita-ke-yang-lain. T_T

Eh dan ini belom abis.

Gue pergi jenguk tetangga ke sebuah rumah sakit bareng ibu. Sepulang dari sana ada seorang perawat cowo ternyata make Headphone kek punya gue itu. Tapi warna ijo. Si ibu nunjukin dan bilang :”wah Perawat itu pake Headphone kek punyamu tuh” . Alaaah gue nanggepin ya okelah di sini gak di kampung lagian paling dia beli online juga. Secara belom pernah tu gue liat orang-orang make begituan apalagi gue liat mejeng di etalase toko gue belom pernah liat tuh. Ternyata ooh ternyataa….. Pas pulang bareng ibu gue ngelewatin sebuah toko elektronik disana udah tersedia banyak Headphone yang menurut gue paling Oke-keren-unyu-eksklusif dan apalah namanya yang konon menurut gue belom ada di toko manapun yang cuma bisa dibeli lewat belanja online!!! Pas gue tanya ke penjual berapa harganya dan…

Harganya 65.000

………………………………………………………………….

Gue ngerasain kek gue naik sapu terbang ke langit ke tujuh lalu tiba tiba jatoh pake nyangkut di tebing tebing T_T

Udahlah ngapain gue pikirin juga. Abis tu gue musiumin tu Headphone. Masukin ke kotaknya dan ga pernah gue buka lagi. Sampai seorang temen bikin gue inget lagi sama ini benda Pink-bantet yang sebagian gabusnya pada digigitin rayap. Gue lalu cobain tu benda. Dan suaranya masih bagus. Gak tega gue. Gue akhirnya masukin lagi tu benda bantet sambil berlinang air mata.

– END –