Unknown Number


Mentang-mentang ya tampang gue lugu-imut-innocent (DULU) tega teganya mereka ngerjain gue. Tapi memang gue nggak nyangka banget mereka bakal ngerjain gue kayak gitu. Dan asli waktu itu gue nyangka seriusan. Dan juga ini salah satu kejadian yang bikin gue enggan banget buat nerima telepon dari nomor yang nggak gue kenal apalagi sms nggak bakal gue ladenin. Soalnya gue orangnya rada percayaan. Sangat gampang percaya dan justru hal inilah yang dimanfaatkan oleh teman-teman gue dulu. Gue biasanya selalu jadi korban keisengan temen-temen gue. Gue udah ngalamin bermacam-macam keisengan mereka tapi biar begitu gue masih aja bisa percaya.

Jadi waktu itu gue lagi asik baring-baringan tampan di lantai yang beralaskan tiker butut dan robek abis dimakan tikus -mungkin- lalu hempina (baca:hape) gue bunyi pake ringtone tuit-tuit (pas jaman gue masih punya hempina layar koran yang ringtone-nya tuit-tuit). Ada sms masuk!!! Pake sms basi! Bahkan di jaman itu sms itu udah basi banget apalagi sekarang! Dengan basinya menanyakan ini siapa? Boleh kenalan? Lagi dimana? Basi banget kan? Secara dia yang sms masa dia yang nanya ini siapa? Gue udah dongkol setengah mati tapi tetep gue ladenin aja. Terus pake alesan klasik yang udah bulukan dan berjamur:

“Maaf tadi ngacak-ngacak nomer eh taunya nyasar ke nomer situ, kenalin gue Santi” alesan basi-udah-bulukan-jamuran-hampir-busuk-belatungan kan???

Tapi gue acungin jempol deh temen gue yang ngerjain. Masa bahasanya sangat meyakinkan banget sampai gue terlena bahkan lupa mengingat kemungkinan ini adalah sebuah jebakan. Atau memang gue aja yang geblek maksimal sampe cepet banget percaya sms begituan -maklum memang pas lagi Jomblo- gue sampe dibikin percaya banget sama sms itu? Entahlah.

Akhirnya Santi mengajak ketemuan loh!! Ketemuan!!! Gue udah nyobain buat ngingetin diri bahwa ini mungkin semacam permainan orang-orang yang nggak bertanggung jawab. Tapi jauh di dalem lubuk hati gue yang paling dalem! Noh jauuuuuh banget di dalem hati gue! Deep ini my heart! Deep in my soul! Deeper and deeper bilang :

“Ngapain lo nggak cobain?”

“Gimana kalo itu beneran sayang loh?”

“Mau lo ngejomblo sepanjang abad?”

“Lo udah menyia-nyiakan kesempatan! Gimana kalo ternyata itu adalah jodoh yang dikirimin Tuhan buat lo?”

“Ingat kesempatan nggak datang dua kali!”

“Dengan menemuinya paling tidak lo udah makin dekat buat punya pacar baru, who knows?”

Gue merenung sejenak.

Masih merenung

Masih

Masih Woy!!!

Dan gue akhirnya mutusin buat menemuin cewek yang mengaku bernama Santi itu. Gue ngirim sms buat nyetujuin ajakannya. Gue langsung mandi. Dandan ganteng deh pokoknya. Lalu gw send sms lagi ke dia :

“Ketemu dimana?”

“Di air macur deket perempatan” balasnya

“Ok deh”

Gue langsung berdebar. Bersemangat. Sebentar lagi status gue bakal berubah. Amin. Doa gue kayak gitu deh gue senyum-senyum sendiri. Bye-bye jomblo…..

Eh ya waktu itu gue belum punya motor so pasti naik angkot dong ya #ngenes. Dengan perasaan berdebar dan bersemangat gue nyampe juga di perempatan deket air mancur.

5 menit gue tungguin belum juga ada dateng…

15 menit berlalu…

30 menit lewat….

Gue send sms ke dia

“Eh lo dimana sih?”

Tak ada balasan. Aku send sms lagi.

“Gue udah nungguin loh lo dimana sih?”

Masih tak ada jawaban. Gue hendak menelpon eh langsung ada panggilan.

“Ya hallo, lo dimana sih? Gue udah nungguin loh dari tadi” tanya gue nggak sabar

“Ya maaf Ri -gue juga dipanggil Ri- sebenarnya ini gue Huriati. Dari awal gue emang nggak niat buat ngerjain lo tapi didesek temen-temen nih. Sekali lagi maaf banget hahahahah…tut tut tut”

Gue terdiam..

Angin sepoi berhembus meniup debu dan dedaunan depan gue yang berdiri seorang diri di hadapan air mancur.

Speechless…

Segitu gampangnya gue dibohongin. So stupid!

Dilain kesempatan gue nggak bakal mau percaya lagi kalo sampe ada nomer tak dikenal melipir ke hempina gue ngajakin ini itu. Cukup ini saja sebagai pelajaran. Gue nggak bakal percaya lagi. Pengalaman yang menjengkelkan kala itu tapi menjadi pengalaman yang terlupakan dan membekas banget sampai sekarang hahahahah…

Apaan sih nelpon pake nomor pribadi lagi *matiin hempina* 😛

END

Iklan

Karena Ku Sanggup


“Baby now let you go, now leave me alone”

“Broken heart, tell me apart”

“I don’t need ur mercy, ain’t again your lady”

“And this melody…”

“Did you hear it, let’s shout it again, take me back to reffrain”.

Gelembong Asin


Sebelum gue cerita, gue mau nanya ke temen-temen. Pernah kebakar nggak? Maksudnya luka bakar gitu ditangan ato dimana kek gitu. Biasanya kan kalo abis kebakar gitu kan kulit jadi melepuh. Terus kalo di Lombok biasanya disebut GELEMBONG. Karena memang kulit jadi semacam bergelembung dan terasa panas sekali akibat terbakar tadi. Nah, kali ini gue mau cerita pas gue kena luka bakar di jari telunjuk gue.

Kejadiannya sih udah lama. Malah lamaaaaaa banget. Jaman-jaman SMP-an gitu. Dulu gue suka banget bikin permen dari gula yang dibakar/dicairin gitu. Jadi bikinnya itu pake sendok yang gagangnya udah di lapisin sama pelepah daun Pisang biar nggak panas. Secara sendoknya kan dipanasin dan juga merupakan tempat melelehin gula pasirnya. Dari dulu-dulu gue tahu memakan permen ini sungguh nggak sehat banget. Bisa bikin batuk-batuk nggak jelas. Tapi ya namanya anak-anak ya mau diapain juga ngelarangnya nggak bakal didengerin yang penting seneng aja.

Ketika asik bikin permen dari gula pasir itu, gue nyiepin lidi sebagai gagangnya. Trus gue tuangin itu lelelahan gula tepat di lidi itu di atas pelepah kulit pohon pisang lalu tungguin sampe dingin. Eh saking banyaknya permen yang gue buat gue lupa nih mana yang baru ketuang dan mana yang udah lama. Maksudnya kan kalo udah lama kan udah dingin dan keras gue pengen cicipin. Saking nggak sabarnya gue nyobain nyentuh salah satu eh taunya nyentuh yang masih panas banget ( T_T ) bentaran aja ujung telunjuk gue langsung muncul Gelembong. Sakit banget ( T_T )

Berhari-hari Gelembong itu di jari telunjuk gue. Dan gue emang nggak pernah obatin sih takut ketahuan sama si Ibu, takut diomelin.

Besoknya di sekolah gue ada ulangan. Duduknya 1 meja 1 orang. Temen-temen pas megang Pensil/Polpen pasti ngelibatin jari telunjuk dong ya. Asli pas gue pake nulis jari telunjuk gue sakitnya minta ampun tapi demi ulangan gue bela-belain tahan sakitnya.

Eh nggak tau dari mana coba tiba-tiba kertas lembar jawaban gue kok ada bercak kayak kena air gitu. Gue mendongak ke atas nggak ada tuh bocor lagian gue liat ke luar juga nggak ada ujan alias terang benderang gitu kok bisa ada air netes gitu. Gue makin penasaran sama tu cairan. Gue lirik kiri kanan nggak ada yang lagi meratiin gue. Nggak tau ide dari mana gue langsung cicipain tu cairan. Dan rasanya…….

ASIN!!!!

Buset ini apaan coba. Sampe gue nyadar ternyata GELEMBONG di ujung telunjuk gue bekas luka bakar itu yang pecah dan ngeluarin cairan itu. Asli berasa pengen muntah!!! XPPPPPP
Benar-benar pengalaman yg menjijikkan tapi seru wkwkwkwk XDDDDDD
Gue ingetin jangan cobain hal ini di rumah ya. Asli rasanya ASIN! XP

 

END

The Nasi Padang


Hari Kamis kemaren adalah hari yang sial banget buat gue. Loh emang kenapa? Iya, tumben-tumbennya gue ngabisin duit buat makan siang banyak banget : Erpe 26.000!!! Yang biasanya gue buat makan siang dengan Erpe 5000 doang udah cukup.

Bermula dari temen gue siang itu ngebahas tentang Nasi Padang. Dia bilang kepengen banget makan Nasi Padang. Gue sih nggak terlalu tahu tentang Nasi Padang. Nama-nama makanannya hampir ga tau. Paling taunya Rendang, Paru gitu doang. Memakannya juga dibilang jarang dan setahu gue sih emang mahal cuma dulu-dulu gue pernah beberapa kali makan di salah satu Rumah Makan Padang deket-deket kantor dan bisa cuma dengan Erpe 5000 doang!! Wow!! Ya cuma dapet 1 telur rebus sama setumpuk daun singkong lalu disiram kuah apa gitu ga tau (T_T).

Pas jam makan siang ya asik aja gitu keluar nyari makan siang. Gue nggak pernah ada niat buat beli Nasi Padang. Cuma pas gue nyari makan itu melintas depan Rumah Makan Padang. Sepintas gue kepikiran aja sama kata temen gue yang katanya pengen makan Nasi Padang. Tanpa pikir panjang ya gue langsung masuk gitu aja ke Restoran tersebut.

Dari awal gue udah mikir kira-kira kalo pelayannya nanya lauknya apa gue bakal jawab apa. Cuma yang ada di otak gue ya Nasi Padang seharga Erpe 5000 dengan sebiji Telor dan setumpuk daun Singkong lengkap dengan kuahnya itu. Yang pasti gue nggak bakal mau terlihat bego dimanapun. Sejatinya meski gue nggak tau sesuatu gue selalu berusaha buat tetap terlihat smart, cool dan gaul!!!
Ketika itu Rumah Makan Padang itu lagi rame-ramenya. Jadi semacam ngantri gitu. Pas nyampe giliran gue mendadak gue berdebar banget tapi tetep masang tampang cool. Si tukang Nasi Padang lalu nanya ke gue..

“Mas mau makan disini apa dibungkus?”

“Er..dibungkus aja deh mas” gue dengan tampang asli dibikin-bikin sok cool

“Lauknya pake apa mas?”

Buseeettt!!! Kayak yang gue bilang tadi, gue taunya Rendang sama Paru doang tapi dalam benak gue kalo gue bakal nyebutin itu gue jamin harganya bakal melambung tinggi seperti cita-citanya Agnes Monica yang digantungin di Langit.

“Err..apa aja deh…yang biasa..yang biasa aja..”Masih dengan tampang sok cool dan nggak mau terlihat bego

“Lah, apa aja itu banyak mas, ada Rendang, Ayam,..”

“Nah itu dia mas pake itu dah..” Gue udah motong pembicaraan itu tukang Nasi Padang.

Lalu abis itu dia teriak ke kasirnya

“Nasi Ayam Rendang 1”

“Nasi Ayam Rendang..” Kasir berjilbab dengan lincah mijitin kalkulatornya yang besar “Dua puluh enam ribu..” Sambungnya

APAAAAAAAAA?????? BANYAK BANGEEEEEETTT?????? Gue berasa semacam ditindih Pretty Asmara yang loncat dari Monas dan langsung nimpa punggung gue ( T____T )Dari awal gue emang udah tau bakal mahal cuma nggak mikir bakal sampe semahal ini. Dengan berat gue ngeluarin duit buat bayar ini nasi itu. Dengan berat hati gue keluar dari tempat itu. Muka gue memancarkan aura penyesalan dan mendadak rasa lapar gue ilang.

Tapi gue bergumam pas makan Nasi itu. Gue pikir sih wajar aja mahal. Rendangnya aja gede banget. Belum lagi ayamnya juga nggak kalah gede sih lagian rasanya juga gue pikir setara sama harganya yang M-A-H-A-L. Cuma itu tadi gue bakal pikir-pikir lagi untuk makan Nasi Padang kecuali kalo gue emang lagi banyak duit 😛

Oh ya buat temen-temen sekalian yang niat banget dan pengen banget ngajakin pasangan buat makan Nasi Padang gue saranin buat pikir-pikir dulu kecuali kalo kalian emang Dompetnya lagi tebel! Hehehehe…

 

END

 

Unfinished Novel


Perasaan ini blog gue isi sama hal sedih mulu deh. Soalnya emang kebanyakan ngalamin kejadian sedih sih akhir-akhir ini. Dan yang paling bikin nyesek banget tuh ya pas memori bebelawati gw RUSAK! Apaaa?? RUSAK!!! Emang isinya penting? Banget! Foto-foto narsis? Lagu-lagu fave? Video-video fave? Lebih dari itu! Atau…Video mesum??? Buset!!! *jambak* bahkan lebih dari sekedar file penting di memori itu gue simpen impian gue jadi seorang penulis. Di memori itu juga kesimpen draft novel gue yang rencananya bakal gue terbitin. Novel yang gue tunggu-tunggu akhirnya selesai gue tulis disela kesibukan gue kerja rodi yang sangat nguras waktu gue. Novel yang gue tulis dengan cucuran keringat dan air mata kepedihan yang menyayat sukma dan mencabik-cabik jiwa. Tapi apa daya, gue cuman bisa berkeluh kesah meratapi file-ku yang ilang itu.

Foto-foto narsis kehapus? Ga masalah! Lagu-lagu dan Video-video fave ilang? Ga apa-apa tuh ntar download lagi! Video-Video mesum pada lenyap? Gampang, ntar nyari lagi! Terus draft novel lo? Nah itu dia! Mending bisa tinggal download, gampang. Nah ini mesti nulis dari awal! DARI AWAL!!! Benar-benar sebuah ujian yang sangat berat. Benar-benar berasa seperti Harry Potter yang harus ngadepin takdirnya sebagai anak terpilih untuk ngalahin Voldemort. Terus kok bisa? Emang nggak ada salinannya? Terus lo diem aja gitu? Weitttss!! Santai bro! Santai sis! Sentong cyin. Justru ini kesalahan terbesar gue. Gue bahkan nggak punya salinan tu draft novel! Secara gue ngetik novel kan via Bebelawati yang emang kesimpen di memorinya juga lagian gue kan nggak punya Lappy ( T_T ) dan salah gue adalah nggak menggandakan file itu juga! Asli cuma ngandelin di memori itu.

Gue udah berusaha banget buat nyembuhin memori itu tanpa diformat. Scan kesini, scan kesana, scan kemari dan hasilnya???? Tadaaaaa…..!!!! : TELOR BEBEK! Semuanya minta diformat. Meski gitu gue nggak bakal mau format. Gue masih ngarep sama yang namanya KEMUNGKINAN! Kali aja ntar bisa pas gue nggak nyadar, bisa aja kan who knows.

Imbasnya, gue jadi males lagi buat nulis ulang novel itu. Yang ada malah gue nemu ide baru buat gue tulis lagi. Gue anggep ini sebagai pelajaran berharga. Dilain waktu kalo gue nulis ada baiknya gue gandain aja biar kalo satu rusak bisa pake yg lain dan kalo rusak semuanya? AAAAH NGGAK MUNGKIN!!! Tapi gue tetep berharap banget bisa nulis itu novel yaaah tapi tidak untuk saat ini. Gue pengen nenangin diri dulu. Gue masih shock banget! One day pasti gue selesein. Pasti!