The Chronicle of Narcissus


Heiii!!! Jumpa lagi. Kali ini mau ngepost cerita tentang asal mula istilah Narsis. Sebelumnya gue udah sering loh ceritain hal ini. Pernah juga gue post di Twitter dan sekarang gue pindahin ke blog aja. Kali aja waktu itu ada yang belum baca soalnya udah lama juga pasti kan kelelep sama postingan tweet-tweet gue yang gaje itu hahaha.

Asal mula istilah Narsis ini sebenarnya memiliki beberapa versi. Tapi berhubung ini blog gue ya pasti dong gue pake versi gue sendiri. Gue dapet cerita ini dulu jaman SMA gitu pas ada tugas dari guru Bahasa Indonesia buat bikin sebuah cerita atau saduran atau apalah gitu untuk kemudian dipresentasikan di depan kelas. Ya di depan kelas masa iya depan Bik Ijah. Gue iseng baca-baca koran bekas yang udah usang banget dan berdebu nemu di jalan pas mau pergi mandi ke sungai. Disitu gue nemu tulisan yang ngebahas tentang istilah narsis.

Pada tau kan narsis itu apa? Beberapa tahun belakangan kan emang istilah narsis sempat buming banget. Ngaca-ngaca dikit dibilang narsis. Poto-poto pake kamera hape tetangga sebelah dibilang narsis. Rapihin rambut dikit dibilang narsis tapi kok pas nyabut bulu idung sambil ngaca kok ngga dibilang narsis? Nah itu dia, setelah gue sempet gugling-gugling memesona di dunia maya gue banyak nemuin definisi narsis. Ya singkatnya narsis itu adalah sifat yang gemar memuji diri sendiri secara berlebihan. Suka akan diri sendiri. Suka banget liat poto-poto di pesbuk yang close up. Intinya seperti itu deh senang melihat diri sendiri.

Istilah Narsis pertama kali dipake dulu banget dlm sebuah psikologi sama Sigmund Freud yang ngambil dr tokoh dalam mitologi Yunani yaitu Narkissos atau Narcissus yang dikutuk untuk mencintai dirinya sendiri.

Untuk lebih jelasnya gue bakal ngedongengin deh yuk.

Lampu padam. Tirai terbuka. Penglihatan berputar-putar. Perlahan tapi makin lama makin cepat. Putar. Putar. Putaaaaaaaarrrrrr!!!! Nguiiiiingggggggggggggg….!!!!!!!

Pada zaman dahulu kala hiduplah seorang gadis cantik yang tinggal dengan seorang ibu dan dua saudara tiri yang kejam…

“Perasaan itu Cinderella deh”

“Bawellll!!!”

Oke kita ulang. Jaman dulu banget. Dulu banget bangetan deh pas jaman masih banyak peri-peri dan dewa dewi beseliweran gitu ada seorang dewa sungai bernama Kefissos lagi pacaran sama seorang peri bernama Liriope-gue mikirnya ntar anaknya namanya Hexos aja kali yak trus jadi dewa pelega tenggorokan- mereka ni pacaran lama banget trus akhirnya nikah deh yeeyyy. Selamat ya buug *kiss* . Abis Kefissos sama Liriope ini nikah mereka dikaruniai seorang bayi! Bayi Cowok! Imut! Lucu! Ganteng! Keren! Oke! Pokoknya semua Teope begete dah ni bebi. Lalu mereka namain tu bayi-cowo-ganteng pake nama Narkissos atau Narcissus. Cieee namanya oke deh. Pas si Narcissus ni masih mini gitu di diramal sama seorang peramal bernama Teiresias. Doski bilang ni si Narcissus bakal berumur panjang asal dia nggak ngeliat dirinya sendiri. Kesian amat ya jaman dulu belum ada cermin kali.

Nah lambat laun kan Narcissus ini jadi gede. Dia makin cakep. Makin ganteng. Zayn Malik? lewaaaaat!!! Mark Feehily??? Nyemplung laut gih!! Chris Evans??? Tendang ke Segitiga Bermuda! Doski jadi incaran cewek-cewek cantik kala itu. Jadi semacam Primadona lah banyak banget yang suka sama doski. Ya tapi namanya orang cakep suka sombong dan jual mahal gitu. Mentang-mentang jadi incaran para gadis si Narcissus jual mahal. Dari semua cewek yang naksir nggak ada satupun yang diterima sama dia. Cakep-cakep geblek ih.

Sampe ada peri cewek bernama Echo/Ekho.

” Echo, echo, echo, echo Neoye moksori ga nal jakku gwerophijanha like a echo, echo..” *nyanyi Echo-nya SNSD*

Echo ini udah cinta mati banget sama Narcissus. Kemana aja doski pergi di ikutin aja. Ke gunung, ke hutan, ke lembah, kemana aja si Echo ngebuntutin Narcissus. Tapi kesian banget si Echo nggak diperatiin. Lalu akhirnya Echo beraniin diri buat nembak si Narcissus. Dia nyatain perasaan sukanya sama Narcissus tapi hasilnya? DITOLAK!!!. Echo sedih banget. Selain itu Echo juga idupnya kesepian. Si Echo kemudian berdoa nih dalam kesedihan atas penolakan cintanya itu. Dia lalu berlari ke hutan sambil menangis tapi nggak kepantai katanya takut dimarahin sama Cinta yang gelasnya pecah (?).

Doanya si Echo lalu didenger sama Dewi Nemesis. Saking gedeg-nya Dewi Nemesis ngutuk si Narcissus biar doski jatuh cinta sama dirinya sendiri. Buug jahat amat sih sama Narcissus kan kesian.

Dan kejadian juga. Pas Narcissus lagi asyik jalan gitu di tepi sungai dengan ketampanannya yang makin berkilau. Dia nggak sengaja ngeliat bayangannya terpantul di sungai yang jernih dan tenang itu. Doski kaget! Berdebar! Terperangah! Narcissus heran! Kok ada sih makhluk secakep, setampan, seganteng ini? Dia terpesona sama bayangannya sendiri. Dia terus liatin bayangannya sendiri di sungai itu. Saking terpesonanya Narcissus terpeleset dan jatoh di sungai itu. Dan sungainya dalem banget. Untung nggak ada Buaya, meski takdirnya bakal mati paling nggak kan dia nggak mati dikunyah Buaya. Narcissus kemudian tewas tenggelam karena terpesona sama kegantengannya sendiri. Benar benar tragisss!!! T_T

Mengetahui hal itu, Dewi Nemesis merasa nyesel banget udah ngutuk Narcissus. Makanya buug jadi orang jangan jahat-jahat amat kan kesian doski belum merit juga udah mati trus sekarang mpok Nemesis nyesel kan??? Buat nebus kesalahannya, Dewi Nemesis lalu ngubah jasad Narcissus jadi bunga yang konon bernama Bunga Narsis atau biasanya disebut Bunga Dafodil.

Bunga Narsis/Dafodil

Gue nggak pernah liat sih bunga yang namanya Bunga Narsis/Dafodil cuma sering liat di komik-komik gambar bunga ini.

Nah gitu deh cerita asal usul istilah narsis itu beasal. Wah berasa gue jadi pendongeng nih akakakak XDDDD

Nggak ada yang salah dengan Narsisme karena semua orang memilikinya sedari lahir. Intinya jangan berlebihan. Sebaik apapun sesuatu itu bila dilakukan secara berlebihan akan menjadi sesuatu yang tidak baik :).

END.

Iklan

Hari Ayah : Terima Kasih


Hei gue balik lagi nih. Biasa sih mau nyoret-nyoret blog yang nggak penting ini sama cerita-cerita gaje. Tadi gue nggak sengaja gitu jalan di Timeline terus ada yng ngetweet “Happy Fathers Day”. Ih waw tanggal 17 Juni itu ternyata hari Ayah ya. Nggak seheboh hari Ibu sih cuma gue aja nggak tau kalo hari ini hari Ayah. Lagian gue nggak punya banyak kenangan sama sosok seorang Ayah jadi agak garing sih kalo mesti heboh kayak hari Ibu yang diwarnai sama adegan peluk-pelukan serta serta kalimat terimakasih ke Ibu karena udah berjuang buat ngidupin kita, ngerawat kita sampe segede gini kan. Lagian gue juga nggak tinggal sama Ayah tapi bukan berati gue nggak tau dimana dia berada sekarang. Tapi gue pikir gue mau terima kasih apa coba ke dia? Hellaaaaaaw??? Dia bahkan nggak pernah peduli sama gue. Gue ditelantarin diusia 5 Bulan!

Dia ninggalin gue sama Ibu. Nggak peduli sama gue. Nggak tau keadaan gue. Nggak tau gue yang lagi imutnya belajar ngomong. Nggak tau gue yang lagi sakit ampe kurus banget yang katanya nggak bakal bisa diselametin. Gue yang sedang lucu-lucunya belajar duduk-merangkak-berdiri kemudian berlari. Pas gue lagi butuh dekapan hangat seorang Ayah yang kelak bakal banyak ngajarin gue ini itu, ngajarin gue manjat, ngajarin gue naik sepeda, nemenin gue main bola, dan segala macem tapi sayang itu cuman angan-angan. Semuanya cuma bayangan semu. Coba gue berteman sama Dora The Explorer pasti dia bisa nganterin gue ke sumur angan-angan buat ngabulin angan-angan gue.

Jadi gue emang nggak ada kenangan indah yang harus gue ceritain di hari Ayah ini. Karena kenangan itu tidak pernah ada. Bahkan kenangan sebuah pelukan dari seorang Ayah juga tidak ada. Miss that thing so much.

Pada kesempatan di hari Ayah ini gue cuma bisa bilang terima kasih.

Terima kasih udah bikin gue sama Ibu susah.

Terima kasih udah nggak mau peduli sama gue.

Terima kasih udah nggak mau biayain sekolah gue.

Terima kasih udah nggak mau tandatanganin Rapot gue sampe gue minjem tandatangan ke tetangga sebelah.

Terima kasih udah nggak mau dateng di acara kelulusan SMP gue.

Terima kasih udah ngasi gue Ibu tiri yang sangat “Cantik” bahkan ngelebihin kecantikan Ibu. Tapi sebenarnya gue juga nggak butuh. Tapi tetep deh terimakasih aja. Oh ya kalo boleh tips ngapain sobat baik Ibu dijadiin Ibu tiri coba? Imbasnya persahabatan mereka jadi retak ala-ala pagar makan tanaman gitu sih.

Terima kasih udah nggak ngajarin gue naik sepeda yang ampe sekarang gue belum punya Sepeda.

Terima kasih udah nggak ngajarin gue sepak bola sampe akhirnya gue jadi jago main lompat tali #Eh

Terima kasih udah nggak pernah meluk gue.

Terima kasih apalagi yak…ummm…

Udah deh itu aja kayaknya intinya gue terima kasih buat segalanya deh

Tapi satu pesan Ibu yang nggak pernah gue lupain:
“Mantan Istri boleh saja ada tapi mantan Ayah itu tidak akan pernah ada”

Oke deh just Happy Father’s Day aja kalo gitu. Terima kasih.

END

Dari Sepeda Menjadi Payung


Lo semua pasti pernah nabung dong ya? Pas di otak lo terbersit keinginan buat beli sesuatu tapi kesandung karena budget yang lo punya nggak mencukupi, pilihan terakhir lo pasti MENABUNG!!! Gue inget banget pas masih jaman SD, tepatnya kelas 1 gue biasanya disuruh nabung sama ibu di sekolah. Biasalah jaman anak-anak masih lucu-lucunya gitu kadang punya benda-benda yang benar-benar diimpikan buat dimiliki sampai kebawa mimpi saking ngidam sesuatu itu. Kadang ada yang pengen baju, bola, boneka, mainan, sepeda dan lain-lain.

“Nah lo, pengen benda apaan waktu itu? Pasti boneka kan?”

“Diam lo!! Tendangan maut!!!”

Waktu itu gue ngebet banget pengen punya sepeda!

“Emang lo bisa naik sepeda?”

“DIAMMM!!!!”

Gue tahu banget keadaan keluarga gue kaya gimana. Gue cuma tinggal berdua sama The-Strongest-Woman-In-The-World- yaitu Ibu gue pastinya. Dia juga kerjaannya nggak jelas. Kadang kerja, kadang nggak, tergantung deh pokoknya jadi meskipun gue rengek-rengek ampe nangis berlian juga nggak bakal bikin Ibu ngebeliin gue sepeda.

Untuk itulah gue rajin nabung agar setahun ke depan gue bisa beli sepeda yang gue impi-impikan. Sekitar tahun 90-an masih jaman gue dikasih duit 50 perak buat ke sekolah. Kadang kalo lagi ada lumayan gue dikasih 100 perak tapi jarang. Jadi Ibu biasanya ngasi 550 rupiah tiap harinya itu pun nggak setiap hari, 50 buat belanja terus sisanya buat ditabung. Saking getolnya gue nabung, gue rela-rela deh nabung meski cuma 25 perak! Ini cuma gara-gara gue ngilangin duit yang dikasih Ibu. Biasanya Ibu ngasih duit buat nabung pake uang kertas 500-an yang gambarnya monyet. Tapi nggak tau juga hari itu gue dikasih uang recehan dari 100-an, 50-an sampe 25-an. Pas berangkat ke sekolah gue nggak tahu duitnya jatoh dimana. Boro-boro dapet belanja, lah yang sisa cuma 25 perak di kantong. Mana pas gue selipin di buku tabungan dan dibacain sama wali kelas jadi bahan ketawaan teman sekelas gara-gara nabungnya cuma 25 perak!! Hiks T_T

Meskipun gue belum punya sepeda, gue udah jago loh naik sepeda. Gue punya temen anak tetangga sebelah sebut saja namanya Wati. Anaknya asyik banget tapi rada itungan. Dia yang ngajarin gue naik sepeda cuma ketika gue udah mahir makenya, si Wati malah nggak mau minjemin sepedanya lagi. Gue mesti nyewa sepedanya pake duit seratus perak!! Itungan banget kan??? Rela banget gue nahan haus dan lapar biar bisa bersepeda. Liat saja taun depan pas gue bagi tabungan gue bakal beli sepeda yang lebih keren dari pada punya dia! Liat saja nanti!! Tapi nggak masalah juga sih kalo si Wati lagi baik dianya suka ngasih pijem cuma-cuma šŸ˜›

Setahun berlalu. Ketika pembagian tabungannya Ibu gue dateng ke sekolah dengan wajah berseri-seri kayak abis pake pelembab wajah yang sering di iklankan di TV tetangga sebelah termasuk gue juga ikutan berseri-seri menunggu duit yang udah gue kumpulin selama setahun -kurang lebih- sebentar lagi gue bakal punya sepeda setelah gue menanti setahunan. Gue ngelirik Wati yang ada di bangku sebelah dengan lirikan kemenangan dan senyum miring-miring nggak penting yang tanpa gue sadari dari kejauhan sebuah kamera ternyata merekam wajah gue lalu dizoom in dan dizoom out!

“WOY LO PIKIR SINETRON?? TENDANGAN SUPER!!!”

Satu persatu para Ibu udah dipanggil buat nerima duitnya dari wali kelas gue. Tanpa sadar Ibu gue narik tangan gue buat diajak pulang. Yang gue pikirin cuma sepeda…sepeda..sepeda………

Nyampe rumah Ibu adem ayem aja. Gue lalu nanya ke Ibu.

“Bu kapan dong kita beli sepedanya?” Kedip-kedip sambil gue gosok-gosokin kedua telapak tangan gue.

“Nak, beli sepedanya taun depan aja ya? Soalnya duitnya nggak cukup. Kan sebentar lagi naik kelas 2 paling cukup buat beli buku, sepatu dan tas”

Gue diem.

“Sebaiknya kita beli benda-benda yang diperlukan aja. Ibu pikir sepedanya Wati masih cukup kokoh untuk dipinjami”

Gue masih diem.

Senyum miring-miring nggak penting gue jadi datar. Senyum kemenangan di wajah Wati menari-nari dalam bayangan gue.

“Tapi tenang aja, kita masih punya sisa dari tabungan itu. Besok ibu mau ke pasar, kamu pikirkan benda apa yang ingin kamu beli dengan sisa uang tabungan itu. Tapi harus bermanfaat jadi kamu harus memikirkannya baik-baik.

Baiklah.

Oke, baiklah. Aku akan membeli barang itu.

“Kalau sudah katakan pada ibu”

“Aku ingin….aku ingin membeli Payung” kata gue malu-malu

“Kenapa Payung?”

“Ya seperti beberapa waktu lalu bu, aku terlambat ke sekolah cuma gara-gara harus menunggu hujan reda. Di tahun ke-2 nanti aku nggak mau terlambat lagi cuma gara-gara hujan. Lagian kita tidak punya payung dan aku pikir itu bermanfaat” kata gue polos

“Oh..so sweet…” Ibu meluk badan gue

“Hei..hei.. Sejak kapan ibu lo bisa bahasa inggris mana pake aksen British lagi?”

“SHUT UP!!!”

Esoknya, ibu beliin gue sebuah payung mungil berwarna-warni dengan gagang berwarna orange. Meski kadang dalam hati gue masih tetap berharap punya sepeda tapi punya payung kala itu sebuah kebanggaan tersendiri buat gue. Senyum kemenangan miring-miring nggak penting selalu terukir di bibir Wati ketika dia mengayuh sepedanya di depan gue tapi senyum kemenanganĀ  miring-miring nggak penting gue juga terukir ketika gue pulang sekolah dengan Payung bergagang orange di bawah guyuran hujan lebat tepat di depan muka paniknya dan teman-temannya yang nungguin ujan reda buat pulang sekolah. Bye……….

Gue menang!!!

END