Dari Sepeda Menjadi Payung


Lo semua pasti pernah nabung dong ya? Pas di otak lo terbersit keinginan buat beli sesuatu tapi kesandung karena budget yang lo punya nggak mencukupi, pilihan terakhir lo pasti MENABUNG!!! Gue inget banget pas masih jaman SD, tepatnya kelas 1 gue biasanya disuruh nabung sama ibu di sekolah. Biasalah jaman anak-anak masih lucu-lucunya gitu kadang punya benda-benda yang benar-benar diimpikan buat dimiliki sampai kebawa mimpi saking ngidam sesuatu itu. Kadang ada yang pengen baju, bola, boneka, mainan, sepeda dan lain-lain.

“Nah lo, pengen benda apaan waktu itu? Pasti boneka kan?”

“Diam lo!! Tendangan maut!!!”

Waktu itu gue ngebet banget pengen punya sepeda!

“Emang lo bisa naik sepeda?”

“DIAMMM!!!!”

Gue tahu banget keadaan keluarga gue kaya gimana. Gue cuma tinggal berdua sama The-Strongest-Woman-In-The-World- yaitu Ibu gue pastinya. Dia juga kerjaannya nggak jelas. Kadang kerja, kadang nggak, tergantung deh pokoknya jadi meskipun gue rengek-rengek ampe nangis berlian juga nggak bakal bikin Ibu ngebeliin gue sepeda.

Untuk itulah gue rajin nabung agar setahun ke depan gue bisa beli sepeda yang gue impi-impikan. Sekitar tahun 90-an masih jaman gue dikasih duit 50 perak buat ke sekolah. Kadang kalo lagi ada lumayan gue dikasih 100 perak tapi jarang. Jadi Ibu biasanya ngasi 550 rupiah tiap harinya itu pun nggak setiap hari, 50 buat belanja terus sisanya buat ditabung. Saking getolnya gue nabung, gue rela-rela deh nabung meski cuma 25 perak! Ini cuma gara-gara gue ngilangin duit yang dikasih Ibu. Biasanya Ibu ngasih duit buat nabung pake uang kertas 500-an yang gambarnya monyet. Tapi nggak tau juga hari itu gue dikasih uang recehan dari 100-an, 50-an sampe 25-an. Pas berangkat ke sekolah gue nggak tahu duitnya jatoh dimana. Boro-boro dapet belanja, lah yang sisa cuma 25 perak di kantong. Mana pas gue selipin di buku tabungan dan dibacain sama wali kelas jadi bahan ketawaan teman sekelas gara-gara nabungnya cuma 25 perak!! Hiks T_T

Meskipun gue belum punya sepeda, gue udah jago loh naik sepeda. Gue punya temen anak tetangga sebelah sebut saja namanya Wati. Anaknya asyik banget tapi rada itungan. Dia yang ngajarin gue naik sepeda cuma ketika gue udah mahir makenya, si Wati malah nggak mau minjemin sepedanya lagi. Gue mesti nyewa sepedanya pake duit seratus perak!! Itungan banget kan??? Rela banget gue nahan haus dan lapar biar bisa bersepeda. Liat saja taun depan pas gue bagi tabungan gue bakal beli sepeda yang lebih keren dari pada punya dia! Liat saja nanti!! Tapi nggak masalah juga sih kalo si Wati lagi baik dianya suka ngasih pijem cuma-cuma πŸ˜›

Setahun berlalu. Ketika pembagian tabungannya Ibu gue dateng ke sekolah dengan wajah berseri-seri kayak abis pake pelembab wajah yang sering di iklankan di TV tetangga sebelah termasuk gue juga ikutan berseri-seri menunggu duit yang udah gue kumpulin selama setahun -kurang lebih- sebentar lagi gue bakal punya sepeda setelah gue menanti setahunan. Gue ngelirik Wati yang ada di bangku sebelah dengan lirikan kemenangan dan senyum miring-miring nggak penting yang tanpa gue sadari dari kejauhan sebuah kamera ternyata merekam wajah gue lalu dizoom in dan dizoom out!

“WOY LO PIKIR SINETRON?? TENDANGAN SUPER!!!”

Satu persatu para Ibu udah dipanggil buat nerima duitnya dari wali kelas gue. Tanpa sadar Ibu gue narik tangan gue buat diajak pulang. Yang gue pikirin cuma sepeda…sepeda..sepeda………

Nyampe rumah Ibu adem ayem aja. Gue lalu nanya ke Ibu.

“Bu kapan dong kita beli sepedanya?” Kedip-kedip sambil gue gosok-gosokin kedua telapak tangan gue.

“Nak, beli sepedanya taun depan aja ya? Soalnya duitnya nggak cukup. Kan sebentar lagi naik kelas 2 paling cukup buat beli buku, sepatu dan tas”

Gue diem.

“Sebaiknya kita beli benda-benda yang diperlukan aja. Ibu pikir sepedanya Wati masih cukup kokoh untuk dipinjami”

Gue masih diem.

Senyum miring-miring nggak penting gue jadi datar. Senyum kemenangan di wajah Wati menari-nari dalam bayangan gue.

“Tapi tenang aja, kita masih punya sisa dari tabungan itu. Besok ibu mau ke pasar, kamu pikirkan benda apa yang ingin kamu beli dengan sisa uang tabungan itu. Tapi harus bermanfaat jadi kamu harus memikirkannya baik-baik.

Baiklah.

Oke, baiklah. Aku akan membeli barang itu.

“Kalau sudah katakan pada ibu”

“Aku ingin….aku ingin membeli Payung” kata gue malu-malu

“Kenapa Payung?”

“Ya seperti beberapa waktu lalu bu, aku terlambat ke sekolah cuma gara-gara harus menunggu hujan reda. Di tahun ke-2 nanti aku nggak mau terlambat lagi cuma gara-gara hujan. Lagian kita tidak punya payung dan aku pikir itu bermanfaat” kata gue polos

“Oh..so sweet…” Ibu meluk badan gue

“Hei..hei.. Sejak kapan ibu lo bisa bahasa inggris mana pake aksen British lagi?”

“SHUT UP!!!”

Esoknya, ibu beliin gue sebuah payung mungil berwarna-warni dengan gagang berwarna orange. Meski kadang dalam hati gue masih tetap berharap punya sepeda tapi punya payung kala itu sebuah kebanggaan tersendiri buat gue. Senyum kemenangan miring-miring nggak penting selalu terukir di bibir Wati ketika dia mengayuh sepedanya di depan gue tapi senyum kemenanganΒ  miring-miring nggak penting gue juga terukir ketika gue pulang sekolah dengan Payung bergagang orange di bawah guyuran hujan lebat tepat di depan muka paniknya dan teman-temannya yang nungguin ujan reda buat pulang sekolah. Bye……….

Gue menang!!!

END

Iklan

7 Komentar

  1. okty said,

    07/06/2012 pada 7:55 PM

    ya ampun tuir banget ya kek, jamannya kakek duit perak-an masih laku -.-“

  2. olasastro said,

    08/06/2012 pada 6:03 AM

    pengen nangis Ziee baca’a T___T

  3. olasastro said,

    08/06/2012 pada 6:14 AM

    pengen nangis Ziee baca’a T__T

  4. Asti said,

    14/06/2012 pada 9:42 PM

    Hahah, iya. Kalo sekolah SD pd jaman 90-an emang bgtu..duit 50-100 perak. masi bisa beli pisang goreng :p 500 perak aja masi dapet nasi uduk ukuran lumayan :)) Nice story by the way πŸ˜‰ tuh skrg udah bs beli motor :p


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: