Hari Ayah : Terima Kasih


Hei gue balik lagi nih. Biasa sih mau nyoret-nyoret blog yang nggak penting ini sama cerita-cerita gaje. Tadi gue nggak sengaja gitu jalan di Timeline terus ada yng ngetweet “Happy Fathers Day”. Ih waw tanggal 17 Juni itu ternyata hari Ayah ya. Nggak seheboh hari Ibu sih cuma gue aja nggak tau kalo hari ini hari Ayah. Lagian gue nggak punya banyak kenangan sama sosok seorang Ayah jadi agak garing sih kalo mesti heboh kayak hari Ibu yang diwarnai sama adegan peluk-pelukan serta serta kalimat terimakasih ke Ibu karena udah berjuang buat ngidupin kita, ngerawat kita sampe segede gini kan. Lagian gue juga nggak tinggal sama Ayah tapi bukan berati gue nggak tau dimana dia berada sekarang. Tapi gue pikir gue mau terima kasih apa coba ke dia? Hellaaaaaaw??? Dia bahkan nggak pernah peduli sama gue. Gue ditelantarin diusia 5 Bulan!

Dia ninggalin gue sama Ibu. Nggak peduli sama gue. Nggak tau keadaan gue. Nggak tau gue yang lagi imutnya belajar ngomong. Nggak tau gue yang lagi sakit ampe kurus banget yang katanya nggak bakal bisa diselametin. Gue yang sedang lucu-lucunya belajar duduk-merangkak-berdiri kemudian berlari. Pas gue lagi butuh dekapan hangat seorang Ayah yang kelak bakal banyak ngajarin gue ini itu, ngajarin gue manjat, ngajarin gue naik sepeda, nemenin gue main bola, dan segala macem tapi sayang itu cuman angan-angan. Semuanya cuma bayangan semu. Coba gue berteman sama Dora The Explorer pasti dia bisa nganterin gue ke sumur angan-angan buat ngabulin angan-angan gue.

Jadi gue emang nggak ada kenangan indah yang harus gue ceritain di hari Ayah ini. Karena kenangan itu tidak pernah ada. Bahkan kenangan sebuah pelukan dari seorang Ayah juga tidak ada. Miss that thing so much.

Pada kesempatan di hari Ayah ini gue cuma bisa bilang terima kasih.

Terima kasih udah bikin gue sama Ibu susah.

Terima kasih udah nggak mau peduli sama gue.

Terima kasih udah nggak mau biayain sekolah gue.

Terima kasih udah nggak mau tandatanganin Rapot gue sampe gue minjem tandatangan ke tetangga sebelah.

Terima kasih udah nggak mau dateng di acara kelulusan SMP gue.

Terima kasih udah ngasi gue Ibu tiri yang sangat “Cantik” bahkan ngelebihin kecantikan Ibu. Tapi sebenarnya gue juga nggak butuh. Tapi tetep deh terimakasih aja. Oh ya kalo boleh tips ngapain sobat baik Ibu dijadiin Ibu tiri coba? Imbasnya persahabatan mereka jadi retak ala-ala pagar makan tanaman gitu sih.

Terima kasih udah nggak ngajarin gue naik sepeda yang ampe sekarang gue belum punya Sepeda.

Terima kasih udah nggak ngajarin gue sepak bola sampe akhirnya gue jadi jago main lompat tali #Eh

Terima kasih udah nggak pernah meluk gue.

Terima kasih apalagi yak…ummm…

Udah deh itu aja kayaknya intinya gue terima kasih buat segalanya deh

Tapi satu pesan Ibu yang nggak pernah gue lupain:
“Mantan Istri boleh saja ada tapi mantan Ayah itu tidak akan pernah ada”

Oke deh just Happy Father’s Day aja kalo gitu. Terima kasih.

END

Iklan

6 Komentar

  1. Asti said,

    17/06/2012 pada 5:09 PM

    Rakaa.. 😦 sabar yah :’)

  2. 17/06/2012 pada 5:40 PM

    wow.. buug buug radun *kasih sepeda tetangga sebelah* #eh

  3. bayugustama said,

    21/06/2012 pada 3:00 PM

    radun, aku yakin kamu bisa jadi ayah yang baik buat anakmu..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: