The Chronicle of Narcissus


Heiii!!! Jumpa lagi. Kali ini mau ngepost cerita tentang asal mula istilah Narsis. Sebelumnya gue udah sering loh ceritain hal ini. Pernah juga gue post di Twitter dan sekarang gue pindahin ke blog aja. Kali aja waktu itu ada yang belum baca soalnya udah lama juga pasti kan kelelep sama postingan tweet-tweet gue yang gaje itu hahaha.

Asal mula istilah Narsis ini sebenarnya memiliki beberapa versi. Tapi berhubung ini blog gue ya pasti dong gue pake versi gue sendiri. Gue dapet cerita ini dulu jaman SMA gitu pas ada tugas dari guru Bahasa Indonesia buat bikin sebuah cerita atau saduran atau apalah gitu untuk kemudian dipresentasikan di depan kelas. Ya di depan kelas masa iya depan Bik Ijah. Gue iseng baca-baca koran bekas yang udah usang banget dan berdebu nemu di jalan pas mau pergi mandi ke sungai. Disitu gue nemu tulisan yang ngebahas tentang istilah narsis.

Pada tau kan narsis itu apa? Beberapa tahun belakangan kan emang istilah narsis sempat buming banget. Ngaca-ngaca dikit dibilang narsis. Poto-poto pake kamera hape tetangga sebelah dibilang narsis. Rapihin rambut dikit dibilang narsis tapi kok pas nyabut bulu idung sambil ngaca kok ngga dibilang narsis? Nah itu dia, setelah gue sempet gugling-gugling memesona di dunia maya gue banyak nemuin definisi narsis. Ya singkatnya narsis itu adalah sifat yang gemar memuji diri sendiri secara berlebihan. Suka akan diri sendiri. Suka banget liat poto-poto di pesbuk yang close up. Intinya seperti itu deh senang melihat diri sendiri.

Istilah Narsis pertama kali dipake dulu banget dlm sebuah psikologi sama Sigmund Freud yang ngambil dr tokoh dalam mitologi Yunani yaitu Narkissos atau Narcissus yang dikutuk untuk mencintai dirinya sendiri.

Untuk lebih jelasnya gue bakal ngedongengin deh yuk.

Lampu padam. Tirai terbuka. Penglihatan berputar-putar. Perlahan tapi makin lama makin cepat. Putar. Putar. Putaaaaaaaarrrrrr!!!! Nguiiiiingggggggggggggg….!!!!!!!

Pada zaman dahulu kala hiduplah seorang gadis cantik yang tinggal dengan seorang ibu dan dua saudara tiri yang kejam…

“Perasaan itu Cinderella deh”

“Bawellll!!!”

Oke kita ulang. Jaman dulu banget. Dulu banget bangetan deh pas jaman masih banyak peri-peri dan dewa dewi beseliweran gitu ada seorang dewa sungai bernama Kefissos lagi pacaran sama seorang peri bernama Liriope-gue mikirnya ntar anaknya namanya Hexos aja kali yak trus jadi dewa pelega tenggorokan- mereka ni pacaran lama banget trus akhirnya nikah deh yeeyyy. Selamat ya buug *kiss* . Abis Kefissos sama Liriope ini nikah mereka dikaruniai seorang bayi! Bayi Cowok! Imut! Lucu! Ganteng! Keren! Oke! Pokoknya semua Teope begete dah ni bebi. Lalu mereka namain tu bayi-cowo-ganteng pake nama Narkissos atau Narcissus. Cieee namanya oke deh. Pas si Narcissus ni masih mini gitu di diramal sama seorang peramal bernama Teiresias. Doski bilang ni si Narcissus bakal berumur panjang asal dia nggak ngeliat dirinya sendiri. Kesian amat ya jaman dulu belum ada cermin kali.

Nah lambat laun kan Narcissus ini jadi gede. Dia makin cakep. Makin ganteng. Zayn Malik? lewaaaaat!!! Mark Feehily??? Nyemplung laut gih!! Chris Evans??? Tendang ke Segitiga Bermuda! Doski jadi incaran cewek-cewek cantik kala itu. Jadi semacam Primadona lah banyak banget yang suka sama doski. Ya tapi namanya orang cakep suka sombong dan jual mahal gitu. Mentang-mentang jadi incaran para gadis si Narcissus jual mahal. Dari semua cewek yang naksir nggak ada satupun yang diterima sama dia. Cakep-cakep geblek ih.

Sampe ada peri cewek bernama Echo/Ekho.

” Echo, echo, echo, echo Neoye moksori ga nal jakku gwerophijanha like a echo, echo..” *nyanyi Echo-nya SNSD*

Echo ini udah cinta mati banget sama Narcissus. Kemana aja doski pergi di ikutin aja. Ke gunung, ke hutan, ke lembah, kemana aja si Echo ngebuntutin Narcissus. Tapi kesian banget si Echo nggak diperatiin. Lalu akhirnya Echo beraniin diri buat nembak si Narcissus. Dia nyatain perasaan sukanya sama Narcissus tapi hasilnya? DITOLAK!!!. Echo sedih banget. Selain itu Echo juga idupnya kesepian. Si Echo kemudian berdoa nih dalam kesedihan atas penolakan cintanya itu. Dia lalu berlari ke hutan sambil menangis tapi nggak kepantai katanya takut dimarahin sama Cinta yang gelasnya pecah (?).

Doanya si Echo lalu didenger sama Dewi Nemesis. Saking gedeg-nya Dewi Nemesis ngutuk si Narcissus biar doski jatuh cinta sama dirinya sendiri. Buug jahat amat sih sama Narcissus kan kesian.

Dan kejadian juga. Pas Narcissus lagi asyik jalan gitu di tepi sungai dengan ketampanannya yang makin berkilau. Dia nggak sengaja ngeliat bayangannya terpantul di sungai yang jernih dan tenang itu. Doski kaget! Berdebar! Terperangah! Narcissus heran! Kok ada sih makhluk secakep, setampan, seganteng ini? Dia terpesona sama bayangannya sendiri. Dia terus liatin bayangannya sendiri di sungai itu. Saking terpesonanya Narcissus terpeleset dan jatoh di sungai itu. Dan sungainya dalem banget. Untung nggak ada Buaya, meski takdirnya bakal mati paling nggak kan dia nggak mati dikunyah Buaya. Narcissus kemudian tewas tenggelam karena terpesona sama kegantengannya sendiri. Benar benar tragisss!!! T_T

Mengetahui hal itu, Dewi Nemesis merasa nyesel banget udah ngutuk Narcissus. Makanya buug jadi orang jangan jahat-jahat amat kan kesian doski belum merit juga udah mati trus sekarang mpok Nemesis nyesel kan??? Buat nebus kesalahannya, Dewi Nemesis lalu ngubah jasad Narcissus jadi bunga yang konon bernama Bunga Narsis atau biasanya disebut Bunga Dafodil.

Bunga Narsis/Dafodil

Gue nggak pernah liat sih bunga yang namanya Bunga Narsis/Dafodil cuma sering liat di komik-komik gambar bunga ini.

Nah gitu deh cerita asal usul istilah narsis itu beasal. Wah berasa gue jadi pendongeng nih akakakak XDDDD

Nggak ada yang salah dengan Narsisme karena semua orang memilikinya sedari lahir. Intinya jangan berlebihan. Sebaik apapun sesuatu itu bila dilakukan secara berlebihan akan menjadi sesuatu yang tidak baik :).

END.

Iklan

8 Komentar

  1. 24/06/2012 pada 5:46 PM

    ralat:
    – memesona, bukan mempesona
    – Sigmund Freud, bukan Sigmund Friend ._. emang lu kata prend elu kali helaaaw ._.
    #trims

    • RIADUNEZIOUS said,

      24/06/2012 pada 5:58 PM

      typo allert!! ming!! ming!! ming!!! akakakak!! udah buug udah gue ralat tuh. thx 😛

  2. Asti said,

    24/06/2012 pada 6:14 PM

    narcissme? narsisme kali.. ._. wah bunga Daffodil! >.< trnyta berhubungan sama bunga ini toh ceritanya…

    • RIADUNEZIOUS said,

      24/06/2012 pada 6:18 PM

      ini muncul lagi satu anggota Typo Watchers!! gue blom pernah ngeliat deh bunga itu :p

  3. Asti said,

    24/06/2012 pada 6:35 PM

    “watchers” woyyy… waakakka… bener2 akut lo mah typonya -_- lu keluar negeri deh, pasti ktmu bunga itu ._.

    • RIADUNEZIOUS said,

      24/06/2012 pada 6:37 PM

      ishhhhh!! salah mulu deh *tendang* emang disini ga ada yak bunga gituan???

      • Asti said,

        06/07/2012 pada 9:09 AM

        yup, setau gw cuma numbuh d luar

      • RIADUNEZIOUS said,

        07/07/2012 pada 5:43 PM

        yahhhh pilih kasih si Narsisus 😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: