Sandal Hilang Dan Kunci Patah


Gue kembali. Kembali dengan pengalaman baru. Kali ini gue bakal share hari pertama gue di bulan puasa tahun ini. Kalau kata orang, hari pertama bulan puasa itu adalah hari yang paling berat karena butuh adaptasi yang biasanya kita pagi-pagi udah sarapan aja dan sekarang harus menahan hawa napsu segala macem sampe sore. Memang benar sih, pada titik ini memang kita butuh penyesuaian sehingga puasa terasa sedikit berat di awal-awal.

Tapi bagi gue sangat berat awal puasa tahun ini. Bukan gara-gara harus nahan haus dan lapar beserta hawa napsu lainnya, melainkan ditambah dengan beberapa peristiwa yang benar-benar menguji emosi gue. Gue benar-benar diuji kesabarannya. Meski kadang gue belum mampu melawannya.

Gue cukup gembira di hari pertama puasa gue sempat ngikutin Shalat Tarawih. Nggak seperti tahun-tahun sebelumnya ya, gue berkutat sama kerjaan yang nggak ada habisnya. Jadi pas banget gue libur sehingga malamnya gue bisa ikutan Shalat Tarawih. Gue bahagia banget dan ya berdebar >,< . Sebenarnya pertama masuk Masjid gue udah was-was. Ya was-was Sandal gue bakal ada yang nyolong. Sebenarnya semacam feeling sih. Gue udah ngerasain dari awal. Tapi gue positif thinking aja lagian siapa juga yang mau ngambil Sandal butut gitu.

Dan kejadian juga!. Abis Shalat Tarawih, gue siap-siap buat pulang, lalu berusaha mencari posisi Sandal gue. Dan TOENGGGG!!!! Sandal itu udah nggak ada. Gue masih aja positif thinking kali aja ketendang kesana kemari gue liatin kesana kemari juga tapi nggak nemuin juga. Oke gue tungguin sampe semua orang pada bubar dan keluar dari Masjid. Namun hasilnya nihil. Sandal gue udah ilang. Oke sabar..sabar..dan sabar….

Pulangnya gue nyeker dan jadi tertawaan tetangga sebelah. Ya dan gue cuma bisa sabar..sabar..sabar.. Gue tetep aja positif thinking ya kali aja itu yang ngambil emang nggak punya Sandal. Ya udah sih gue ikhlasin aja semoga Sandal itu bermanfaat buat yang ngambil. Amin.

Lah ternyata belum kelar masalahnya. Besoknya di kantor ada masalah lagi. Kunci kantor tiba-tiba patah!! Kalau di cerita sebelumnya kuncinya ilang dan sekarang kuncinya patah. Gue nggak tahu kejadiannya kayak gimana kok bisa kuncinya patah?. Emang sih gue yang terakhir megang kuncinya, tapi ketika gue pulang kuncinya dalam keadaan baik-baik saja kok. Buktinya gue bisa kunci pintu Kantor dengan baik. Lagian ketika terakhir kali gue pegang juga tuh kunci nggak apa-apa. Tapi benar-benar aneh. Dan besoknya ya gitu deh ditanyain sama bos kronologi kejadiannya seperti apa dan membela diri sesuai alibi masing-masih. Dan disini gue cuma bisa sabar..sabar..dan sabar…padahal gue juga pengen marah-marah tapi disabar-sabarin aja. Ntar puasa gue batal lagi. Ntar puasa gue nggak dapet berkah yang ada gue cuma dapet haus sama lapar aja. Iya kan?

Gue nggak tahu deh kenapa bisa kuncinya patah gitu. Seingat gue yang terakhir memegangnya, Kunci tersebut dalam keadaan baik-baik saja. That's all!!

Sabar…sabar..dan sabar…

Iklan

1 Komentar

  1. Asti said,

    22/07/2012 pada 5:37 PM

    elu nape sik asal pegang kunci bgtu mulu? -.- *jambak* hmmm… ya, ini ujian d bulan puasa Rak ._. Sabaaarrr….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: