Stupid Thing Called Chance II


Memang ya kalo yang namanya belum rejeki itu mau susah payah kayak gimana, mau sekeras apapun usahanya pasti nggak bakal dapet. Cuma gue kadang suka nyesel. Kalo emang that thing not for me ya mending nggak usah mampir deh. Gue nggak usah tau biar nggak kecewa. Betek rasanya. Udah berusaha keras. Ngorbanin waktu dan biaya tapi hasilnya zonk!

Gue banyak banget ngikutin kesempatan-kesempatan yang dateng menghampiri. Ikut ini itu buat memperbaiki taraf hidup dan gue tau pasti kalo pun gagal at least gue udah nyoba ketimbang duduk diam terpaku sambil ngupil yang ada nanti gue nyesel kalo ngelewatin kesempatan itu dan at least lagi siapa tau gue berhasil. Hahahahaha.

Sampe detik ini, alhamduillah ya, suka masih ada juga kesempatan-kesempatan yang dateng menghampiri cuma masalahnya sekarang adalah umur. Ya. Umur. Bukannya masalah bisa atau nggak tapi emang umur gue nggak mendukung. Umur gue udah ketuaan. Rata-rata kesempatan yang sekarang dateng bermasalah dengan umur. Ngebetein nggak sih? Kalo kemaren rintangannya masalah pendidikan yang juga sangat gue sesali dan sekarang masalah umur.

Gue kadang mempertanyakan hal-hal itu ketika hidup orang-orang di sekitar gue mulai menuntut. Gue harus ini. Gue harus itu. Nyelesein ini. Nyelesein itu. Bla bla bla. Terus dulu, pas gue mau ini mau itu kalian kemana? Gue mau sekolah ini sekolah itu kalian ada di mana? Gue mau belajar ini belajar itu where the hell you at???

Gue ngebayangin kalo dulu misalnya gue punya pendidikan yang bagus, mungkin saja sekarang hidup gue bisa lebih baik. Maybe. Kesempatan-kesempatan yang kemaren dateng pasti bisa gue dapetin.

Gue kadang sakit hati. Menyesal. Gedeg. Jengkel ketika kenyataan nggak sesuai dengan harapan.

By the way, itu cuma gambaran pikiran gue doang. Bagaimana mungkin hal-hal tersebut bisa jadi nyata kalo ALLAH sendiri nggak menghendaki. Apa benar hidup gue bakal lebih baik dari sekarang cuma dengan punya pendidikan tinggi? Apakah dengan ngedapetin kesempatan-kesempatan itu gue bakal hidup bahagia? Bisa aja gue ngedapetin semua yang gue harepin tapi konsekuensinya hal-hal membahagiakan yang gue dapet selama ini menjadi hilang ato bahkan tidak pernah gue alami? Segala hal yang ada pada gue lenyap. Orang-orang yang gue temui beserta pengalaman-pengalaman berharga yang gue dapetin juga sirna?

Akan selalu ada timbal baliknya. Sama halnya ketika gue dihadapkan dengan jalan bercabang. Gue harus memilih salah satunya. Masing-masing jalan memiliki tantangan dan kesulitan sendiri-sendiri. Tergantung gue-nya aja bagaimana melewati jalan tersebut toh inti dari semuanya adalah mencari kebahagiaan.

Pada akhirnya kelebihan dan kekurangan memang nggak akan bisa dipisahkan karena unsur pembentuk kehidupan adalah kelebihan dan kekurangan itu sendiri.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: