Mid-night


Hey, it’s midnight. Pertama-tama gue mau bilang kalo gue seneng banget karena blog gue ini udah ada music player-nya. At least blogging jadi nggak sesunyi seperti dulu, I mean, nggak perlu nyalain musik di tempat lain karena blog gue ini udah dilengkapi pemutar musik #eaaa. Sebenarnya pengen yang lebih keren tapi cuma dapet yang simpel, cuma nambahin widget Soundcloud doang. Hahahahaha.

Oh ya, beberapa minggu ini suasana hati emang lagi nggak menentu. Apalagi gue ngalamin penyesuaian jadual kerja lagi. Yang tadinya masuk siangan jadi masuk pagian. Malah pagi-pagi buta. Nggak susah, cuma memang belum terbiasa ditambah lagi harus menyesuaikan jadual aktifitas yang lainnya yang otomatis ikutan berantakan. Fiyuh. Capek.

Ungkapan yang bilang, “Tuhan ngasi apa yang lo butuh bukan apa yang lo mau” ada benernya. Beberapa waktu lalu gue pernah komplin dan ngeluh banget sama kerjaan gue saat itu. Bukan passion lah, jam kerjanya banyak lah, ini lah, itu lah, sampai akhirnya mikir kalo misalnya gue punya kerjaan yang sesuai passion pasti bakal menyenangkan dan mendebarkan sekaligus mengejutkan. Iyalah, karena memang gue suka kerjaan itu otomatis nggak kayak lagi kerja justru berasa kayak lagi main. Enjoy gitu deh.

Pada kenyataannya sih nggak sepenuhnya benar. Masing-masing kerjaan punya tantangan masing-masing. Bahkan pekerjaan yang sangat lo cintai sekalipun. Gue akhirnya mikir, kok kenyataannya nggak sesuai dengan apa yang gue bayangin kala itu ya. Kerjain hal-hal yang memang gue suka. Tanpa paksaan dan memang benar-benar dari hati. Sangat menyenangkan! Makanya kalo ketemu temen entah temen sekolah, temen masa kecil atau temen jadul yang keliatannya hepi-hepi aja belum tentu hepi loh tapi semoga aja sih mereka emang beneran hepi. Ketika ngeliat temen udah sukses, berasa, “Wah, keren banget! Udah sukses ya sekarang.” Belum tentu juga sih. Gue yakin masing-masing punya problem sendiri-sendiri yang diliat orang kan cuma luarnya aja. Semacam rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau. Padahal belum tentu. Siapa tau rumputnya plastik. Palsu. Fake.

Gue juga sering ngerasa begitu. Kita bersua #eaaaaa sama orang, terus mereka bilang, “Enak ya, lo begini begitu syalalala..” Yak yang mereka liat cuma luarnya doang. Mereka cenderung liat hasilnya tanpa ngeliat perjuangannya kayak gimana. Padahal justru di situ pentingnya.

BTW, ini ngeblognya ngomong apa sih? Ngelantur kesana kemari. Gaje.

Iklan