Mid-night


Hey, it’s midnight. Pertama-tama gue mau bilang kalo gue seneng banget karena blog gue ini udah ada music player-nya. At least blogging jadi nggak sesunyi seperti dulu, I mean, nggak perlu nyalain musik di tempat lain karena blog gue ini udah dilengkapi pemutar musik #eaaa. Sebenarnya pengen yang lebih keren tapi cuma dapet yang simpel, cuma nambahin widget Soundcloud doang. Hahahahaha.

Oh ya, beberapa minggu ini suasana hati emang lagi nggak menentu. Apalagi gue ngalamin penyesuaian jadual kerja lagi. Yang tadinya masuk siangan jadi masuk pagian. Malah pagi-pagi buta. Nggak susah, cuma memang belum terbiasa ditambah lagi harus menyesuaikan jadual aktifitas yang lainnya yang otomatis ikutan berantakan. Fiyuh. Capek.

Ungkapan yang bilang, “Tuhan ngasi apa yang lo butuh bukan apa yang lo mau” ada benernya. Beberapa waktu lalu gue pernah komplin dan ngeluh banget sama kerjaan gue saat itu. Bukan passion lah, jam kerjanya banyak lah, ini lah, itu lah, sampai akhirnya mikir kalo misalnya gue punya kerjaan yang sesuai passion pasti bakal menyenangkan dan mendebarkan sekaligus mengejutkan. Iyalah, karena memang gue suka kerjaan itu otomatis nggak kayak lagi kerja justru berasa kayak lagi main. Enjoy gitu deh.

Pada kenyataannya sih nggak sepenuhnya benar. Masing-masing kerjaan punya tantangan masing-masing. Bahkan pekerjaan yang sangat lo cintai sekalipun. Gue akhirnya mikir, kok kenyataannya nggak sesuai dengan apa yang gue bayangin kala itu ya. Kerjain hal-hal yang memang gue suka. Tanpa paksaan dan memang benar-benar dari hati. Sangat menyenangkan! Makanya kalo ketemu temen entah temen sekolah, temen masa kecil atau temen jadul yang keliatannya hepi-hepi aja belum tentu hepi loh tapi semoga aja sih mereka emang beneran hepi. Ketika ngeliat temen udah sukses, berasa, “Wah, keren banget! Udah sukses ya sekarang.” Belum tentu juga sih. Gue yakin masing-masing punya problem sendiri-sendiri yang diliat orang kan cuma luarnya aja. Semacam rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau. Padahal belum tentu. Siapa tau rumputnya plastik. Palsu. Fake.

Gue juga sering ngerasa begitu. Kita bersua #eaaaaa sama orang, terus mereka bilang, “Enak ya, lo begini begitu syalalala..” Yak yang mereka liat cuma luarnya doang. Mereka cenderung liat hasilnya tanpa ngeliat perjuangannya kayak gimana. Padahal justru di situ pentingnya.

BTW, ini ngeblognya ngomong apa sih? Ngelantur kesana kemari. Gaje.

Menangkap Senja di Pantai Senggigi


Beberapa hari yang lalu gue sempat yang excited banget karena gue diajakin temen buat explore salah satu pantai yang belum pernah gue datengin sama sekali. Namanya pantai Sungkun.

“Oh, my GOD!!! I’m so excited! Oh, my! I can’t feel my face!!!”

Meski gue lahir dan gede-gede di Lombok, honestly, gue masih banyak banget tempat-tempat yang belum gue kunjungin. Apalagi saat ini Lombok jadi pusat perhatian di mana orang-orang beramai-ramai mengunjungi Lombok dan gue masih sibuk dengan kerjaan gue.

Kendala utama gue saat ini adalah transportasi. Makanya gue lebih suka naik pick up ketimbang naik motor. Karena memang motor gue udah nggak bersahabat lagi, bentar-bentar mati di tengah jalan, kalau naik mobil pick up kan lebih asyik masih bisa tiduran dan ngobrol sama temen-temen sambil menyanyi-nyanyi dengan perasaan riang gembira.

Setelah fix dapet tebengan, gue tambah seneng dong. Beberapa minggu sebelumnya gue nggak bisa ikutan karena kendala motor dan nggak dapet tebengan. Nggak masalah juga sih. Gue mikirnya simpel. Ada tebengan gue ikut, nggak juga nggak masalah.

Malamnya gue kecewa banget. Orang yang gue tebengin tiba-tiba nggak bisa ikut karena ada pekerjaan mendadak. Syedihnya. Katanya nggak apa-apa? Ya nggak apa-apa tapi tetep aja kecewa padahal udah heboh sendiri update sana sini kalo besok bakal pergi jalan-jalan. Yoda deh kalo begitu.

Besoknya, gue guling-gulingan sendiri di rumah nggak tau mau ngapain kemudian muncul ide buat main ke pantai terdekat buat mengobati kekecewaan. Jadi deh pergi ke pantai Senggigi. Salah satu pantai paling terkenal di Lombok.

20160103_183354.jpg

Pantai yang terletak di Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat ini emang nggak ada matinya. Dari jaman gue tau namanya pantai, gue udah kenal pantai Senggigi. Biasanya masa liburan sekolah atau sehabis lebaran gue biasanya ke pantai Senggigi. Kalo dulu lebih heboh, ke Senggigi bareng orang sekampung. Kalo sekarang udah jarang berame-rame mungkin karena udah punya kendaraan masing-masing kali ya.

20160103_180734.jpg

20160103_180817.jpg

Terus, apa yang ditawarkan oleh pantai Senggigi?

20160103_180907.jpg

Dari jaman nenek moyang, yang bakal kita liat di pantai ya paling sunset, berenang atau main pasir. Mancing juga oke tuh atau surfing bisa juga. Dong nggak mungkin lah lo ke pantai mau nyari bioskop?

20160103_180844.jpg

Semainstream-mainstreamnya ya pasti dong yang paling ditunggu adalah sunsetnya. Kita semua tau dong ya sunset itu pasti begitu-begitu aja tapi entah kenapa gue masih tetep suka ngeliat sunset. Sama kayak makan nasi, semua orang tahu rasa nasi itu seperti apa tapi toh tetep dimakan setiap hari. Hahahahaha apa deh analoginya gaje.

20160103_181901.jpg

20160103_181259.jpg

20160103_181435

“Tempat yang sama, pose yang sama dan suasananya pun sama tetapi aku yakin dari sekian kesamaan yang terlihat, masing-masing memiliki cerita yang berbeda”.

 

 

 

 

 

One Day (at least) One Post: Happy New Year 2016!


Hey, ini postingan pertama gue di tahun 2016! Sebelumnya gue mau ngucapin happy new year 2016! Semoga hari yang cerah dan indah selalu menanti kita tahun ini dan tahun-tahun berikutnya, aamiin.

Mengingat tahun 2015 kemarin adalah tahun paling nggak produktif sama sekali. Bayangin cobak, setahun cuma bisa brojolin 4 postingan! Kemana aja gue? Makanya tahun ini gue pengen ngeblog lagi, pengen nulis lagi, pengen berbagi lagi. Sebenarnya tahun kemarin itu banyak banget hal yang pengen gue tulis, pengen gue bagi tapi mungkin emang lagi maleus aja. Ditambah lagi tahun kemaren, gue lumayan banyak ngunjungin tempat wisata yang ada di Lombok tapi cuma berakhir sebagai kenangan di otak. Eh tapi kalau mau liat cek aja Instagram gue riadunadnan ada deh sedikit story-storynya.

Tahun ini gue punya komitmen buat ngeblog¬† setiap hari. Menulis tentang banyak hal. Penting atau nggak penting pokoknya ngeblog. Pokoknya nulis. Namanya adalah “One Day (at least) One Post”.

Semoga bisa terlaksana. Aamiin.