Review Film: The Secret Life of Pets (2016)


Gimana jadinya ya kalo hewan  piaraan pas ditinggal sama majikannya? Bisa jadi kayak di film The Secret Life of Pets ini.

Film ini bercerita tentang  kehidupan seekor anjing bernama Max yang berubah pas pemiliknya membawa pulang anjing lain bernama Duke. Tapi kemudian mereka harus bersatu, saat seekor fluffy bunny bernama Snowball mengumpulkan pasukan dari peliharaan yang terlantar untuk membalas dendam pada peliharaan yang bahagia beserta pemiliknya. Familiar? Yup agak sedikit mirip sama cerita Toy Story-nya Disney.

Filmnya lucu dan sekaligus agak menyeramkan kalo ditonton anak-anak meski beberapa karakter juga keliatan fluffy banget minta diuyel-uyel apalagi kucing gendut Chloe sama Gidget. Tingkah laku para hewan ini bikin ngakak tapi banyak adegan kekerasan dan kata-kata kotor ditambah lagi karakter-karakter hewannya banyak yang disgusting. Buat para orang tua, om, tante, paman, bibi atau siapa aja yang punya anak kecil dampingin aja kalo pengen nonton film ini karena TIDAK SEMUA FILM KARTUN ATAU ANIMASI COCOK DITONTON ANAK-ANAK. Jadi harus beneran selektif memilih filmnya dan jangan lupa liat-liat ratingnya.

Selain ceritanya yang agak sedikit mirip dengan animasi sebelah, pengisi suaranya juga familiar. Suara si elang misalnya. Yup! Dubbernya sama dengan dubber Marlin, bapaknya Nemo di Finding Nemo terus si Gidget, dubbernya sama dengan Miss Bellwheter di Zootopia. Belum lagi ada kemunculan poster film animasi terbaru dari studio si empunya film ini yang berjudul SING dan akan dirilis akhir tahun ini juga! Can’t wait.

Eh, ya karena ini studio film juga yang bikin Despicable Me dan Minion, jadi ada film pendek Minion sebelum filmnya dimulai loh.

#Review #thesecretlifeofpets #movieoftheday #tukangkomen #minion #adnan #gidget #chloe #max #movie #film #animasi #kartun #animation #fun #yay #excited

Iklan

Cowok Ribet


Gue masih betek aja cuma gara-gara ulah seseorang ritme hidup gue jadi berantakan #eaaaaa yang awalnya berjalan sesuai rencana dan jadwal malah sekarang jadi nggak jelas. Semacam lo lagi nyusun kardus bekas mie instant menjulang ke atas kemudian ada yang menarik kardusnya di tengah-tengah pondasi, mau nggak mau susunannya jadi berantakan. Roboh. Ancur lebur. Menyebalkan.

Hampir satu bulan tapi masih belum terbiasa. Gue yakin pasti bisa kok cuma butuh waktu aja buat ngikutin ritme hidup gue yang baru.

BTW, gue kok lama-lama berasa kayak robot ya. Bangun tidur berangkat kerja. Pulang kerja langsung tidur. Begitu seterusnya. Nggak pernah ngalamin hal-hal luar biasa akhir-akhir ini. Padahal banyak hal-hal keren terjadi di sekitar gue tapi gue kok berasanya biasa aja dan nggak bisa menarik minat gue. Lempeng gitu aja. Gue berasa kayak jadi Pi di film Life of Pi, berasa di tengah lautan di atas sekoci tanpa tau arah tujuan ke mana. Ya ngikutin ombaknya ke mana aja membawa gue. Bedanya gue nggak sama harimau di dalam sekocinya. Nggak jelas. Meraba-raba. Melayang-layang. Mengawang-awang bak layang-layang di lautan seberang #eaaa #maksa

Apa guenya aja kali ya ngebawa idup terlalu serius? Apa perlu gue santai kayak di pantai lalu berlari ke hutan dan berteriak,

“PECAHKAN SAJA GELASNYA! BIAR RAMAI! BIAR MENGADUH SAMPAI GADUH!”

Tapi gue nggak mau. Sayang gelasnya. Nanti dimarahin mom Channets apalagi itu bonus dari sabun colek favoritnya.

Tapi ya emang tipikal gue juga sih. Beda-beda. Gue kalo lagi ngadepin sesuatu harus yang beneran fokus dan nggak boleh keganggu kalo nggak ya bisa berantakan. Gue bukan orang yang mampu ngadepin banyak hal dalam sekali eksyen. Yang ada gue nanti malah kolaps. Diibaratkan gue hape yang RAM-nya cuma 64 MB tapi dipaksa menjalankan puluhan aplikasi gede-gede dan berat ya jatohnya lemot. Kadang ngelag, sesekali freeze lalu not responding dan parahnya ngehang akhirnya mati total. Ew!

Itu kalo hape. Bedanya gue kan manusia. Gue harus lebih oke ketimbang hape. Masa iya kalah sama hape?

Mid-night


Hey, it’s midnight. Pertama-tama gue mau bilang kalo gue seneng banget karena blog gue ini udah ada music player-nya. At least blogging jadi nggak sesunyi seperti dulu, I mean, nggak perlu nyalain musik di tempat lain karena blog gue ini udah dilengkapi pemutar musik #eaaa. Sebenarnya pengen yang lebih keren tapi cuma dapet yang simpel, cuma nambahin widget Soundcloud doang. Hahahahaha.

Oh ya, beberapa minggu ini suasana hati emang lagi nggak menentu. Apalagi gue ngalamin penyesuaian jadual kerja lagi. Yang tadinya masuk siangan jadi masuk pagian. Malah pagi-pagi buta. Nggak susah, cuma memang belum terbiasa ditambah lagi harus menyesuaikan jadual aktifitas yang lainnya yang otomatis ikutan berantakan. Fiyuh. Capek.

Ungkapan yang bilang, “Tuhan ngasi apa yang lo butuh bukan apa yang lo mau” ada benernya. Beberapa waktu lalu gue pernah komplin dan ngeluh banget sama kerjaan gue saat itu. Bukan passion lah, jam kerjanya banyak lah, ini lah, itu lah, sampai akhirnya mikir kalo misalnya gue punya kerjaan yang sesuai passion pasti bakal menyenangkan dan mendebarkan sekaligus mengejutkan. Iyalah, karena memang gue suka kerjaan itu otomatis nggak kayak lagi kerja justru berasa kayak lagi main. Enjoy gitu deh.

Pada kenyataannya sih nggak sepenuhnya benar. Masing-masing kerjaan punya tantangan masing-masing. Bahkan pekerjaan yang sangat lo cintai sekalipun. Gue akhirnya mikir, kok kenyataannya nggak sesuai dengan apa yang gue bayangin kala itu ya. Kerjain hal-hal yang memang gue suka. Tanpa paksaan dan memang benar-benar dari hati. Sangat menyenangkan! Makanya kalo ketemu temen entah temen sekolah, temen masa kecil atau temen jadul yang keliatannya hepi-hepi aja belum tentu hepi loh tapi semoga aja sih mereka emang beneran hepi. Ketika ngeliat temen udah sukses, berasa, “Wah, keren banget! Udah sukses ya sekarang.” Belum tentu juga sih. Gue yakin masing-masing punya problem sendiri-sendiri yang diliat orang kan cuma luarnya aja. Semacam rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau. Padahal belum tentu. Siapa tau rumputnya plastik. Palsu. Fake.

Gue juga sering ngerasa begitu. Kita bersua #eaaaaa sama orang, terus mereka bilang, “Enak ya, lo begini begitu syalalala..” Yak yang mereka liat cuma luarnya doang. Mereka cenderung liat hasilnya tanpa ngeliat perjuangannya kayak gimana. Padahal justru di situ pentingnya.

BTW, ini ngeblognya ngomong apa sih? Ngelantur kesana kemari. Gaje.

Menangkap Senja di Pantai Senggigi


Beberapa hari yang lalu gue sempat yang excited banget karena gue diajakin temen buat explore salah satu pantai yang belum pernah gue datengin sama sekali. Namanya pantai Sungkun.

“Oh, my GOD!!! I’m so excited! Oh, my! I can’t feel my face!!!”

Meski gue lahir dan gede-gede di Lombok, honestly, gue masih banyak banget tempat-tempat yang belum gue kunjungin. Apalagi saat ini Lombok jadi pusat perhatian di mana orang-orang beramai-ramai mengunjungi Lombok dan gue masih sibuk dengan kerjaan gue.

Kendala utama gue saat ini adalah transportasi. Makanya gue lebih suka naik pick up ketimbang naik motor. Karena memang motor gue udah nggak bersahabat lagi, bentar-bentar mati di tengah jalan, kalau naik mobil pick up kan lebih asyik masih bisa tiduran dan ngobrol sama temen-temen sambil menyanyi-nyanyi dengan perasaan riang gembira.

Setelah fix dapet tebengan, gue tambah seneng dong. Beberapa minggu sebelumnya gue nggak bisa ikutan karena kendala motor dan nggak dapet tebengan. Nggak masalah juga sih. Gue mikirnya simpel. Ada tebengan gue ikut, nggak juga nggak masalah.

Malamnya gue kecewa banget. Orang yang gue tebengin tiba-tiba nggak bisa ikut karena ada pekerjaan mendadak. Syedihnya. Katanya nggak apa-apa? Ya nggak apa-apa tapi tetep aja kecewa padahal udah heboh sendiri update sana sini kalo besok bakal pergi jalan-jalan. Yoda deh kalo begitu.

Besoknya, gue guling-gulingan sendiri di rumah nggak tau mau ngapain kemudian muncul ide buat main ke pantai terdekat buat mengobati kekecewaan. Jadi deh pergi ke pantai Senggigi. Salah satu pantai paling terkenal di Lombok.

20160103_183354.jpg

Pantai yang terletak di Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat ini emang nggak ada matinya. Dari jaman gue tau namanya pantai, gue udah kenal pantai Senggigi. Biasanya masa liburan sekolah atau sehabis lebaran gue biasanya ke pantai Senggigi. Kalo dulu lebih heboh, ke Senggigi bareng orang sekampung. Kalo sekarang udah jarang berame-rame mungkin karena udah punya kendaraan masing-masing kali ya.

20160103_180734.jpg

20160103_180817.jpg

Terus, apa yang ditawarkan oleh pantai Senggigi?

20160103_180907.jpg

Dari jaman nenek moyang, yang bakal kita liat di pantai ya paling sunset, berenang atau main pasir. Mancing juga oke tuh atau surfing bisa juga. Dong nggak mungkin lah lo ke pantai mau nyari bioskop?

20160103_180844.jpg

Semainstream-mainstreamnya ya pasti dong yang paling ditunggu adalah sunsetnya. Kita semua tau dong ya sunset itu pasti begitu-begitu aja tapi entah kenapa gue masih tetep suka ngeliat sunset. Sama kayak makan nasi, semua orang tahu rasa nasi itu seperti apa tapi toh tetep dimakan setiap hari. Hahahahaha apa deh analoginya gaje.

20160103_181901.jpg

20160103_181259.jpg

20160103_181435

“Tempat yang sama, pose yang sama dan suasananya pun sama tetapi aku yakin dari sekian kesamaan yang terlihat, masing-masing memiliki cerita yang berbeda”.

 

 

 

 

 

One Day (at least) One Post: Happy New Year 2016!


Hey, ini postingan pertama gue di tahun 2016! Sebelumnya gue mau ngucapin happy new year 2016! Semoga hari yang cerah dan indah selalu menanti kita tahun ini dan tahun-tahun berikutnya, aamiin.

Mengingat tahun 2015 kemarin adalah tahun paling nggak produktif sama sekali. Bayangin cobak, setahun cuma bisa brojolin 4 postingan! Kemana aja gue? Makanya tahun ini gue pengen ngeblog lagi, pengen nulis lagi, pengen berbagi lagi. Sebenarnya tahun kemarin itu banyak banget hal yang pengen gue tulis, pengen gue bagi tapi mungkin emang lagi maleus aja. Ditambah lagi tahun kemaren, gue lumayan banyak ngunjungin tempat wisata yang ada di Lombok tapi cuma berakhir sebagai kenangan di otak. Eh tapi kalau mau liat cek aja Instagram gue riadunadnan ada deh sedikit story-storynya.

Tahun ini gue punya komitmen buat ngeblog  setiap hari. Menulis tentang banyak hal. Penting atau nggak penting pokoknya ngeblog. Pokoknya nulis. Namanya adalah “One Day (at least) One Post”.

Semoga bisa terlaksana. Aamiin.

Hits of the Day: Adore – Jasmine Thompson


Mungkin bagi kamu yang suka banget youtubing hits-hits cover, pasti sudah mengenal Jasmine Thompson. Dara kelahiran Inggris 8 November 2000 dengan suaran khasnya yang soft-smoky-eerie (LOL) yeah, memang terdengar “ngeri” tapi menghanyutkan bahkan banyak yang melabeli Jass dengan “angel voice”.

Akhirnya Jasmine Thompson merilis single terbarunya yang berjudul “Adore”. Hits ini merupakan single perdananya setelah sign dengan major label, Atlantic Record. Sebelumnya, Jass pernah menelurkan beberapa album yang merupakan kompilasi hits covernya sendiri secara indie serta berkolaborasi bersama beberapa DJ kenamaan diantaranya Robin Schulz dengan hits “Sun Goes Down” yang lumayan sukses dan Felix Jaehn dengan hits “Ain’t Nobody (Loves Me Better)”.

Senang rasanya melihat perkembangan karir Jass yang kian hari mulai menampkakkan diri di industri musik dunia apalagi bagi kamu yang sejak lama mengikuti perkembangan musiknya di Youtube. Mulai dari menyanyikan lagu orang sampai bisa sign dengan major label.

Hits “Adore” sendiri tipikal lagu-lagu EDM kekinian yang tak begitu berisik tapi asyik. Di awal terdengar sedikit familiar dengan intro “Prayer In C (Robin Schulz Remix)”. Mungkin karena kesuksesan “Sun Goes Down”, Jass meneruskannya dengan merilis single seperti ini tapi tetap menonjolkan image dan cara bernyanyi yang misterius-soft-smoky-eerie padahal dengan menyanyikan lagu-lagu mellow akan menunjukkan kualitas angel voice-nya. Actually, I usually never like when youtubers who do cover made their own music. Banyak banget tukang cover lagu rilis lagu original namun terasa kurang greget. Terasa kalau mereka memang lebih cocok cover lagu-lagu orang (nggak semua sih).
Tapi Jasmine Thompson berbeda. I just feel like this is gonna be huge! It’s gonna be the song that gets her famous! Semoga saja.

Adore you Jasmine Thompson!

LYRIC

Come to me and I shall give you peace

Come to me lay down your head

Touch the rain and feel the summer breeze

Say the things we’ve never said

I will keep you from the world outside

I will never let you go I will be the thing you dream about

Come to me and you will know

I adored you before I laid my eyes I laid my eyes on you

l’amour toujours I just can’t take my eyes can’t take my eyes off you

Follow me to where the rivers meet

Tell me I belong to you

Feel the grass crumble beneath your feet

Set me free and let me loose

Take my heart for it is yours to keep

Shackle my spirit to you You are mine and mine eternally

Come to me you always knew

I adored you before I laid my eyes I laid my eyes on you

l’amour toujours I just can’t take my eyes can’t take my eyes off you

I adored you before I laid my eyes I laid my eyes on you

l’amour toujours I just can’t take my eyes can’t take my eyes off you

I adored you before I laid my eyes I laid my eyes on you

l’amour toujours I just can’t take my eyes can’t take my eyes off you

I adored you before I laid my eyes I laid my eyes on you

l’amour toujours I just can’t take my eyes can’t take my eyes off you.

Hits of the Day: Firestone – Kygo ft. Conrad Sewell


Satu lagi DJ yang sedang naik daun, Kyrre Gørvell-Dahll atau lebih populer dengan nama Kygo, mempersembahkan hits terbarunya yang berjudul Firestone. Menggandeng penyanyi asal Brisbane, Australia, Conrad Sewell. DJ asal Norwegia ini mengusung deep house yaitu musik house dengan pendekatan jazz-funk-soul. Hasilnya? Yang pasti keren banget apalagi hits ini secara perlahan mencuri perhatian musik dunia dan didengungkan di mana-mana. Bisa jadi hits ini bakal menjadi new anthem di tahun 2015 dan menyusul kesuksesan DJ-DJ terdahulu.

Musiknya sendiri terdengar lebih kalem, sendu dan tidak terlalu hingar bingar namun mampu membuat kepala geleng-geleng dan siap menggerakkan tubuh di lantai dansa. Vocal Conrad Sewell terdengar sangat pas dengan musiknya. Asik!

Lirik dari hits Firestone ditulis oleh Conrad sewell dan Kygo. Pertama kali dirilis pada tanggal 1 Desember 2014 dan terdapat pada album kompilasi Ultra Music Festival 2015 yang dirilis oleh Sony Music.

Versi akustiknya juga tidak kalah bagus.

LYRIC

I’m a flame
You’re a fire
I’m the dark in need of light
When we touch, you inspire
Feel the change in me tonight
So take me up, take me higher
There’s a world not far from here
We can dance in desire
Or we can burn in love tonightOur hearts are like firestones
And when they strike, we feel the love
Sparks will fly, they ignite our bones
But when they strike, we light up the world
Our hearts are like firestones
And when they strike, we feel the love
Sparks will fly, they ignite our bones
But when they strike, we light up the world
We light up the worldWe light up the world
Oooh oooh
World
Oooh oooh
FirestoneI’m from X, you’re from Y
Perfect strangers in the night
Here we are, come together
To the world we’ll testify

Our hearts are like firestones
And when they strike, we feel the love
Sparks will fly, they ignite our bones
But when they strike, we light up the world
Our hearts are like firestones
And when they strike, we feel the love
Sparks will fly, they ignite our bones
But when they strike, we light up the world

We light up the world
We light up the world
Oooh oooh
World
Oooh oooh
Firestone

#HitsOfTheDay

Stupid Thing Called Chance II


Memang ya kalo yang namanya belum rejeki itu mau susah payah kayak gimana, mau sekeras apapun usahanya pasti nggak bakal dapet. Cuma gue kadang suka nyesel. Kalo emang that thing not for me ya mending nggak usah mampir deh. Gue nggak usah tau biar nggak kecewa. Betek rasanya. Udah berusaha keras. Ngorbanin waktu dan biaya tapi hasilnya zonk!

Gue banyak banget ngikutin kesempatan-kesempatan yang dateng menghampiri. Ikut ini itu buat memperbaiki taraf hidup dan gue tau pasti kalo pun gagal at least gue udah nyoba ketimbang duduk diam terpaku sambil ngupil yang ada nanti gue nyesel kalo ngelewatin kesempatan itu dan at least lagi siapa tau gue berhasil. Hahahahaha.

Sampe detik ini, alhamduillah ya, suka masih ada juga kesempatan-kesempatan yang dateng menghampiri cuma masalahnya sekarang adalah umur. Ya. Umur. Bukannya masalah bisa atau nggak tapi emang umur gue nggak mendukung. Umur gue udah ketuaan. Rata-rata kesempatan yang sekarang dateng bermasalah dengan umur. Ngebetein nggak sih? Kalo kemaren rintangannya masalah pendidikan yang juga sangat gue sesali dan sekarang masalah umur.

Gue kadang mempertanyakan hal-hal itu ketika hidup orang-orang di sekitar gue mulai menuntut. Gue harus ini. Gue harus itu. Nyelesein ini. Nyelesein itu. Bla bla bla. Terus dulu, pas gue mau ini mau itu kalian kemana? Gue mau sekolah ini sekolah itu kalian ada di mana? Gue mau belajar ini belajar itu where the hell you at???

Gue ngebayangin kalo dulu misalnya gue punya pendidikan yang bagus, mungkin saja sekarang hidup gue bisa lebih baik. Maybe. Kesempatan-kesempatan yang kemaren dateng pasti bisa gue dapetin.

Gue kadang sakit hati. Menyesal. Gedeg. Jengkel ketika kenyataan nggak sesuai dengan harapan.

By the way, itu cuma gambaran pikiran gue doang. Bagaimana mungkin hal-hal tersebut bisa jadi nyata kalo ALLAH sendiri nggak menghendaki. Apa benar hidup gue bakal lebih baik dari sekarang cuma dengan punya pendidikan tinggi? Apakah dengan ngedapetin kesempatan-kesempatan itu gue bakal hidup bahagia? Bisa aja gue ngedapetin semua yang gue harepin tapi konsekuensinya hal-hal membahagiakan yang gue dapet selama ini menjadi hilang ato bahkan tidak pernah gue alami? Segala hal yang ada pada gue lenyap. Orang-orang yang gue temui beserta pengalaman-pengalaman berharga yang gue dapetin juga sirna?

Akan selalu ada timbal baliknya. Sama halnya ketika gue dihadapkan dengan jalan bercabang. Gue harus memilih salah satunya. Masing-masing jalan memiliki tantangan dan kesulitan sendiri-sendiri. Tergantung gue-nya aja bagaimana melewati jalan tersebut toh inti dari semuanya adalah mencari kebahagiaan.

Pada akhirnya kelebihan dan kekurangan memang nggak akan bisa dipisahkan karena unsur pembentuk kehidupan adalah kelebihan dan kekurangan itu sendiri.

Friendjones


Aku tidak mengerti perasaan apa sesungguhnya ini. Aku juga tidak tahu cinta itu ternyata bisa menyebabkan rasa sakit yang begitu dahsyat sehingga membuat ragaku menjadi tak karuan. Tapi tunggu dulu, aku bukannya tak pernah jatuh cinta sbelumnya. Beberapa kali dan memang tidak terlalu sering berikut patah hati tapi tak semenyakitkan ini. Ketika aku merasa telah menemukan “orangku satu-satunya” orang yang akan mengisi hari-hariku yang sepi namun ternyata tidak. Ketika aku menganggap bahwa dialah orangnya tapi ternyata dia tidak menganggapku sama sekali. Istilah kekiniannya adalah Friendzone. Toengggggg!!!

Lumayan menyebalkan. Tapi entahlah, apa aku cuma terlalu terbawa perasaan atau seperti kata teman-temanku, aku terlalu drama. Memang. Scorpio terkenal drama queen. Opps, drama king!

Dua hari, perasaanku tak menentu. Makan tak enak, tidur pun demikian. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di hati. Sulit menerima kenyataan bahwa kita-kami tak lebih dari teman. Aku mencoba cuek namun tak mampu. Malah makin terpikirkan. Menyebalkan!

Imbasnya, kesehatanku drop! Dua hari terakhir terbujur lemah tak berdaya.  Kata dokter tekanan darahku menurun sampai 60! Mengerikan! Aku tidak boleh terus begini. Aku harus kembali fit. Aku harus kembali bersemangat. Menghadapi berbagai macam aral rintangan yang menghadang di dunia yang fana ini.

Kalau boleh membandingkan, semenjak aku mulai rajin berolah raga, dua tahun terakhir aku tak pernah sakit. Tapi di tahun ini, sampai detik ini kesehatanku drop hingga dua kali!

Sepertinya sendiri dulu memang lebih baik.

Karena aku yakin dan percaya bahwa hari yang cerah dan indah telah menantiku.

[#2] Destination


Kalau misalnya sekarang gue ditanya tempat yang pengen gue kunjungi emang rada bingung. Selain gue bukan traveler banget, untuk saat ini gue emang lagi sibuk sama kerjaan gue yang susah diajak kompromi. Satu-satunya perkerjaan gue, tumpuan hidup gue yang rada nyebelin dan bikin gue mau nggak mau harus patuh sama perusahaan tempat gue kerja. Oke. Ini curhat. Lupakan.

Boro-boro buat mikirin tempat indah di luar sana, gue pikir di Lombok juga masih banyak banget tempat keren yang belum gue kunjungi sama sekali. Gue sebagai orang Lombok merasa malu. Gimana nggak. Orang-orang non Lombok sudah puas menjelajahi pulau tercintaku ini lah gue yang notabene penduduk sipil bahkan nggak tau rupa real tempat-tempat bagus di Lombok. Miris. Bukannya nggak tau banget sih yah lumayan tau cuma lewat internet. Tapi tetep aja miris. Kasian.

Jadi kalau misalnya sekarang disuruh berandai-andai ya tempat yang paling ingin gue kunjungin tuh Amerika sama Jepang.

Hahahaha! Ngimpi! Nggak apa apa-apa dong kan hidup berawal dari mimpi. Kali aja nanti jadi nyata. Aamiin.

Kenapa Amerika?

Karena menurut gue di Amerika itu keren. Pusat dunia showbiz. Hollywood!!!! Gue kan demen tuh sama penyanyi-penyanyi sono. Film-film bikinan orang sono kan keren-keren. Nggak ngarep sih bakal ketemu sama mereka cuma pengen liat secara real gitu gedung-gedung nan tinggi dan fasilitas serba modern yang belum pernah gue jamah sama sekali. Keren kan? Pokoknya kalau nanti punya rejeki dan kesempatan pengennya ke Amerika. Mengunjungi El Eh, New York DLL. Cuma itu doang taunya. Hahahahaha! Siapa tahu nanti pas gue ke sana ketemu acara pagi macam Inbox dan Dahsyat lumayan kan bisa lalala yeyeye kucek jemur pas penyanyi beken manggung. Ya nggak sih?

Hollywood Dream

Hollywood Dream

Kenapa Jepang?

Jepang juga nggak kalah modern sama Amerika. Nggak kalah keren dan serba canggih. Cuma alasan gue pengen ke Jepang lebih karena komik/manga dan animenya beserta budaya-budayanya. Yang biasanya gue baca di komik, liat di animenya bakal gue liat dengan mata kepala gue sendiri. Seru banget. Gue ngebayangin bakal nemu komik sepanjang jalan di Jepang. Bunga Sakura, Gunung Fuji, Tokyo Tower, Cosplayer, Robot DLL pasti menyenangkan.

Japan!

Japan!

Dua keinginan ini emang berat banget buat diwujudin tapi bukannya nggak mungkin dong buat direalisasikan.

« Older entries Newer entries »